APA KATA IBN BAZ R.H BERKENAAN KERAJAAN ARAB SAUDI?

31 Aug

Kerajaan Arab Saudi yang memerintah kebanyakan Hijaz termasuk Mekah dan Madinah sering mendapat kecaman dan kutukan daripada mereka yang dengki terutama musuh-musuh Dakwah Salafiah dan apabila ada pihak-pihak yang cuba membela kerajaan yang banyak berjasa ini, maka golongan ini tanpa teragak-agak akan melontar tuduhan ‘Pengampu’, ‘Penjilat Pemerintah’, dan sebagainya kepada mereka.

Bahkan jika ada Ulama yang membela kerajaan ini, para Ulama ini juga tidak akan terlepas daripada tuduhan keji kaum ini terutama Syeikhul Islam Ibn Baz r.h, beliau dituduh sebagai pengampu kerajaan Arab Saudi kerana beliau menjadi mufti kerajaan ini.

Maka di sini kami bawakan kenyataan Syeikh Ibn Baz r.h sendiri berkenaan kerajaan ini yang menunjukkan bahawa Syeikh adalah seorang yang insaf bukanlah pelampau sama ada dalam mengampu mahupun mengkritik.

TEKS UCAPAN IBN BAZ R.H:

وهذه الدولة السعودية دولة مباركة نصر الله بها الحق , ونصر بها الدين , وجمع بها الكلمة , وقضى بها على أسباب الفساد وأمن الله بها البلاد , وحصل بها من النعم العظيمة ما لا يحصيه إلا الله , وليست معصومة , وليست كاملة , كل فيه نقص فالواجب التعاون معها على إكمال النقص , وعلى إزالة النقص , وعلى سد الخلل بالتناصح والتواصي بالحق والمكاتبة الصالحة , والزيارة الصالحة , لا بنشر الشر والكذب , ولا بنقل ما يقال من الباطل ; بل يجب على من أراد الحق أن يبين الحق ويدعو إليه , وأن يسعى في إزالة النقص بالطرق السليمة وبالطرق الطيبة وبالتناصح والتواصي بالحق هكذا كان طريق المؤمنين وهكذا حكم الإسلام , وهكذا طريق من يريد الخير لهذه الأمة , أن يبين الخير والحق وأن يدعو إليه , وأن يتعاون مع ولاة الأمور في إزالة النقص , وإزالة الخلل , هكذا أوصى الله جل وعلا بقوله سبحانه : { وَتَعَاوَنُوا عَلَى الْبِرِّ وَالتَّقْوَى وَلَا تَعَاوَنُوا عَلَى الْإِثْمِ وَالْعُدْوَانِ وَاتَّقُوا اللَّهَ إِنَّ اللَّهَ شَدِيدُ الْعِقَابِ }

TERJEMAHAN:

“dan Negara Saudiah ini adalah negara yang diberkati, Allah telah membantu dengannya kebenaran, membantu dengannya agamaNya, menghimpun dengannya Kalimah, menghapuskan dengannya sebab-sebab kekecohan dan huru-hara, mengamankan dengannya negara, dan telah berhasil melaluinya nikmat yang tidak dapat dihitung melainkan Allah jua.

Namun, kerajaan ini tidaklah maksum (terpelihara daripada kesalahan), tidak sempurna, semuanya ada padanya kekurangan, maka yang wajib adalah bekerjasama dengannya di samping menyempurnakan kekurangan dan membuang kekurangan yang ada, demikian juga menutup keaiban yang ada dengan nasihat menasihati, pesan memesan dengan kebenaran, berutusan surat dengan baik dan melakukan ziarah dengan baik.

Bukan dengan menyebarkan kejahatan dan kedustaan, bukan juga dengan memindahkan cerita-cerita batil yang direka-reka, bahkan wajib atas mereka yang hendak kepada kebenaran untuk menjelaskannya dan menyeru kepadanya, berusaha menghilangkan kekurangan yang ada dengan cara yang baik dan sejahtera, dengan nasihat dan pesanan yang benar kerana inilah cara orang-orang beriman dan inilah hukum Islam serta inilah jalan orang yang berkehendak kepada kebaikan untuk umat ini iaitu hendaklah mereka menjelaskan perkara yang baik dan benar serta menyeru kepadanya bersama melakukan kerjasam dengan pemerintah untuk menghilangkan kekurangan dan keaiban yang ada, demikianlah pesanan Allah Taala dalam firman-Nya (maksudnya): “dan bekerjasama lah kamu dalam perkara yang baik dan takwa, janganlah kamu bekerjasama dalam perkara dosa dan permusuhan, bertakwalah kamu kepada Allah kerana Allah itu sesungguhnya sangat dahsyat hukumanNya”. [al-Maidah: 2].

[Sumber: Majmuk Fatawa wa Maqalat Ibn Baz, 9/98].

Inilah kata-kata Insaf yang sepatutnya disedari seorang muslim, janganlah kita mudah termakan denga fitnah pihak musuh-musuh Islam kerana mereka sentiasa tidak senang duduk melihat adanya negara Islam yang masih menegakkan syiar-syiar agama Islam.

Amat tidak masuk akal jika seseorang boleh menuduh kerajaan Arab Saudi sebagai pengekor pihak barat dan kerajaan boneka barat dan orang yang mengucapkan perkataan seperti ini tidak lepas daripada dua jenis manusia:

Pertama: Si Jahil yang buta sejarah dan maklumat

Kedua: Si Jahat yang dengki dan tukang penabur fitnah.

Sejarah membuktikan kepada kita bagaimana Kerajaan Keluarga Saud diperangi oleh pihak Barat, sehingga apabila Kerajaan Usmaniah melalui Gabenornya di Mesir memerangi dan menamatkan riwayat kerajaan Saudi pertama, British tidak menunggu lama untuk menyampaikan perutusan Tahniah kepada pihak Usmaniah dan Mesir.

Sebagaimana sejarah menyaksikan, Kerajaan Saudi adalah pembekal utama bantuan dan sokongan kepada tentera Qawasim Oman yang berperang di Teluk Arab melawan penjajahan Inggeris di kawasan itu dan Portugal, maka dengan jatuhnya kerajaan Saudi di tangan Mesir dan Usmaniah, British bebas daripada ancaman Qawasim ini bahkan melakukan kerjasama dengan kerajaan Mesir yang merupakan wakil Kerajaan Usmaniah untuk memerangi pasukan Mujahidin Qawasim di Teluk. [Rujuk: ‘Ali al-Salabi, al-Daulah al-Usmaniah; ‘Awamil al-Nuhud wa Asbab al-Suqut, 2/260-261]

Kita juga perlu sedar tangan-tangan yang menyerang dan meruntuhkan kerajaan Saudi di Nejd suatu ketika dahulu semuanya adalah tangan-tangan musuh bertopengkan Islam. Misalnya Gabenor Mesir, Muhammad Ali Basha terkenal seorang yang anti-Islam dan dia lah telah menukar Mesir daripada sebuah negara Islam kepada negara Sekular dan kisah ini terlalu masyhur untuk dihikayatkan di sini. [Lihat: ‘Ali al-Salabi; 2/243 dan selepasnya].

Sultan Usmaniah, Mahmud II ketika itu, bukanlah seorang pemerintah yang baik malah baginda adalah Sultan Usmaniah yang bertanggungjawab memperkenalkan sistem barat dalam pentadbiran Usmaniah di mana baginda menukar pakaian rasmi kerajaan Usmaniah kepada pakaian ala barat dan  pembaharuan (Nizam Jadid) yang baginda lakukan merupakan laluan utama kepada proses mensekularkan Turki Usmaniah. [Ali al-Salabi, 2/234, Fadlullah Jamil, m.s 135].

Sehingga hari ini, pihak barat masih lagi cuba untuk mengganggu-gugat keamana negara Arab Saudi ini dan sentiasa menuduh Saudi dengan aktiviti keganasan, jika benar kerajaan Saudi ini boneka barat dan telah mendapat reda barat, kenapa mereka masih mengganggu dan mengacau kestabilannya?

Maka bersama-samalah kita melihat negara Tauhid ini yang telah berjasa besar mempertahankan Haramain; Mekah dan Madinah daripada ancaman musuh dengan hati yang penuh sangka baik dan dada yang lapang serta insaf untuk menilai baik jasa-jasa saudara se-muslim jauh daripada pengaruh-pengaruh politik perbibadi. Wallahua’lam.

2 Respons to “APA KATA IBN BAZ R.H BERKENAAN KERAJAAN ARAB SAUDI?”

  1. SALAFIYUNPAD™ September 1, 2010 pada 11:50 am #

    jazakallahu khaira

  2. marzuuk September 28, 2010 pada 11:48 pm #

    assalamualaikum.
    segala pujian bagi Allah swt yg telah memberi segala nikmat.
    benarlah apa yang dipesan oleh assyeikh bin baz. inilah sebenarnya sikap salaf dlm bermuamalah dengan kerajaan. semoga Allah mencucuri rahmat ke atas syeikh.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: