Tag Archives: mahram

KHURAFAT ANAK BETONG

1 Mac

OLEH: MUHAMMAD ASRIE BIN SOBRI

 

Antara siri televisyen yang mungkin ditonton ramai adalah cerita Anak Betong siaran sebuah rangkaian stesyen televisyen swasta. Kisah dogeng melayu lama yang dimodenkan semula dan dijadikan filem bersiri berkenaan bayi yang didapati daripada buloh betong.

Apa yang saya ingin sentuh berkenaan filem ini adalah beberapa babak yang ditayangkan boleh memberi kesan negatif kepada akidah umat Islam kerana dalam filem ini digambarkan seolah-olah tindakan salah adalah tidak salah.

Apa yang perlu dilakukan oleh umat Islam hari ini adalah memahami agama mereka dengan betul dan tidak mudah terpengaruh anasir luar.

Antara kekarutan filem ini dapat saya rumuskan dalam noktah-noktah berikut:

Pertama: Penggunaan Selawat Syifa’

Berkenaan selwat syifa’ ini saya tidak akan berbicara panjang, tetapi saya mengesyorkan supaya para pembaca merujuk kepada link berikut:

http://bahaya-syirik.blogspot.com/2007/05/tajuk-kesalahan-dan-kebatilan-selawat.html

Di link ini para pembaca boleh membaca kertas kerja yang disediakan Sahibul Fadilah Dr. Azwira bin Abdul Aziz, Pensyarah UKM merangkap Ahli Jawatankuasa Syariah Negeri Perlis. Kertas Kerja beliau ini telah dibentangkan dalam mesyuarat fatwa negeri Perlis dan dikeluarkan fatwa mengharamkan penggunaan selawat ini.

Apa yang menghairankan adalah begitu banyak ayat-ayat al-Qur’an, doa-doa yang sahih daripada Nabi s.a.w , dan jampi-jampi daripada Salaf al-Soleh, kenapakah selawat syifa’ rekaan manusia biasa ini yang diambil sebagai penawar?

Kita semua tahu, antara jampi yang afdal dibacakan adalah membaca surah al-Fatihah demikain juga doa-doa yang warid daripada Nabi s.a.w dan para Sahabat baginda. Para ulama salaf telah menjelaskan dengan terpeinci cara-cara mengubati sihir dan sebagainya dalam kitab-kitab mereka bahkan Imam Ibn Hajar al-Asqalani r.h sendiri menceritakan kaifiat mengubati sihir menurut syariat dalam syarah beliau ke atas Sahih al-Bukhari.

Antara yang terkini Syeikh Abdul Wahid Salam Bali mengarang dua buah kitab, satunya berkenaan cara-cara penawar sihir dan satu lagi berkenaan pengubatan kerasukan Jin dan kedua-dua kitab ini diterjemah ke bahasa melayu.

Tidak ada seorang pun antara mereka menggunakan selawat yang dinamakan selawat syifa’ ini dalam pengubatan mereka. Tidak juga disebut Syeikh Abdul Wahid dalam kitab beliau berkenaan selawat ini demikian juga para ulama yang mengarang himpunan doa seperti Imam al-Nawawi dalam kitabnya al-Azkar, Imam al-Nasai dalam Amal al-Yaum wa al-Lailah, dan Ibn Abi Dunya dalam kitabnya juga bernama Amal Yaum wa al-Lailah.

Sikap mengutamakan perkara bidaah melebihi sunnah Nabi s.a.w amatlah mengecewakan kerana Allah s.w.t berfirman:

 لَقَدْ كَانَ لَكُمْ فِي رَسُولِ اللَّهِ أُسْوَةٌ حَسَنَةٌ لِمَنْ كَانَ يَرْجُو اللَّهَ وَالْيَوْمَ الْآخِرَ وَذَكَرَ اللَّهَ كَثِيرًا

Maksudnya: “Demi sesungguhnya, adalah bagi kamu pada diri Rasulullah itu contoh ikutan yang baik, Iaitu bagi orang yang sentiasa mengharapkan (keredaan) Allah dan (balasan baik) hari akhirat, serta ia pula menyebut dan mengingati Allah banyak-banyak (dalam masa susah dan senang)”. [al-Ahzab: 21]

Demikian lagi sabda Nabi s.a.w yang amat keras melarang bidaah:

وَإِيَّاكُمْ وَالأُمُورَ الْمُحْدَثَاتِ ، فَإِنَّ كُلَّ بِدْعَةٍ ضَلاَلَةٌ.

Maksudnya: “dan berjaga-jagalah kamu akan perkara baharu (rekaan dalam agama) kerana semua bidaah (rekaan dalam agama) adalah menyesatkan”. [Ibn Majah].

Maka wajib atas kaum muslimin memastikan wirid, zikir, dan segala jenis ibadat khusus yang hendak dilakukan mestilah berasal daripada alp-Qur’an dan al-Sunnah serta amalan al-Salaf al-Soleh.

Kedua: Menunjukkan Perkara Haram Seolah-olah Halal

Dalam filem ini, watak Zaman dan dua orang isteri muda Jagat digambarkan sebagai watak baik dan beriman. Zaman mempunyai kebolehan untuk menewaskan ilmu hitam yang diamalkan Jagat, anak betong.

Namun, watak Zaman juga ditonjolkan sebagai pelaku maksiat yang tidak seharusnya ada pada diri seorang pengubat sihir apatah lagi seorang muslim yang baik.

Maksiat yang dimaksudkan adalah ditunjukkan watak Zaman berduaan dengan kakak iparnya dan kakak iparnya tidak menutup aurat di hadapan Zaman.

Dalam hadis menyatakan:

عَنْ عُقْبَةَ بْنِ عَامِرٍ ، أَنَّ رَسُولَ اللهِ صلى الله عليه وسلم قَالَ: إِيَّاكُمْ وَالدُّخُولَ عَلَى النِّسَاءِ ، فَقَالَ رَجُلٌ مِنَ الأَنْصَارِ : يَا رَسُولَ اللهِ ، أَفَرَأَيْتَ الْحَمْوَ ؟ قَالَ : الْحَمْوُ الْمَوْتُ.

Maksudnya: Daripada Uqbah bin Amir r.a bahawa Rasulullah s.a.w bersabda: “Jaga-jagalah kamu, janganlah kamu masuk (berseorangan) bertemu kaum wanita”. Maka berkata seorang lelaki Ansar: “Wahai Rasulullah, bagaimakah pula dengan ipar?” Jawab Nabi s.a.w: “Ipar itu maut”. [al-Bukhari, Muslim, dan Ahmad].

Maksud hadis ini sebagaimana yang dijelaskan para ulama adalah:

أَنَّ دُخُول قَرِيب الزَّوْج عَلَى اِمْرَأَة الزَّوْج يُشْبِه الْمَوْت فِي الِاسْتِقْبَاح وَالْمَفْسَدَة ، أَيْ فَهُوَ مُحَرَّم مَعْلُوم التَّحْرِيم

Maksudnya: “Bahawa masuknya saudara suami (ipar duai) kepada isteri si suami menyerupai mati dalam buruk dan jeliknya perbuatan tersebut yakni perbuatan ini haram dan dimaklumi keharamannya…” [Fathul Bari, 15/42].

Maka jelas ulama telah bersepakat ipar bukanlah mahram dan wanita perlu menutup aurat di hadapnnya serta tidak boleh bersendirian dengannya di dalam rumah atau lainnya tanpa mahram atau suami. Bahkan perbuatan bersendirian ipar dengan isteri saudaranya lebih jelik daripada berkhalwat dengan wanita asing.

Oleh itu, diketahui bahawa perbuatan watak Zaman ini adalah jelik dan maksiat, maka bagaimana mungkin orang yang seperti ini sifatnya digambarkan sebagai mukmin yang dapat melawan syaitan sedangkan dia sendiri melakukan apa yang disuruh syaitan dalam bentuk yang lain?!

Syeikh Abdullah al-Jibrin hafizahullah menyatakan syarat-syarat pengubat yang doa dan jampinya memberi kesan, dalam syarat pertama menyatakan:

“Hendaklah keahlian seorang penjampi itu seorang yang baik yang lurus (akidahnya) dan menjaga solat, ibadat, zikir-zikir (yang sunnah), membaca al-Qur’an, beramal soleh, banyak kebaikannya dan menjauhi maksiat-maksiat dan bidaah-bidaah, kemungkaran, dosa-dosa besar dan kecilnya (yakni tidak melazimi dosa kecil)…” [al-Qawaid al-Musla li ‘Ilaj al-Sihr wal Sar’i wal ‘Ain bi al-Ruqa, 202].

Maka difahami daripada pernyataan ini, sifat Zaman yang melakukan maksiat iaitu mendampingi kakak iparnya dalam ketiadaan mahram dan terdedah aurat tidaklah wajar ditonjolkan sebagai pengubat sihir dan penjampi yang benar. Hal ini sama juga dengan cerita Puaka Niyang Rapik yang menunjukkan watak ustaz muda yang dikatakan hebat dalam melawan jin tapi pada hakikatnya berikhtilat (bergaul) dengan wanita yang bukan mahramnya dalam keadaan tiada mahram dan tidak menutup aurat.

Kebanyakan kita sangat jahil bahawa Islam bukan sekadar melarang lelaki dan wanita ajnabi berkhalwat atau bersunyi-sunyian tanpa mahram bahkan Islam juga melarang ikhtilat yakni pergaulan bebas seperti duduknya seorang lelaki bersama wanita sebelah menyebelah walaupun dalam keadaan menutup aurat dan adanya mahram dan bersesak-sesak lelaki dan wanita sehingga berlaku pergeseran dan sebagainya. Dalilnya adalah firman Allah s.w.t:

وَإِذَا سَأَلْتُمُوهُنَّ مَتَاعًا فَاسْأَلُوهُنَّ مِنْ وَرَاءِ حِجَابٍ ذَلِكُمْ أَطْهَرُ لِقُلُوبِكُمْ وَقُلُوبِهِنَّ

Maksudnya: “dan apabila kamu meminta sesuatu yang harus diminta dari isteri-isteri Nabi maka mintalah kepada mereka dari sebalik tabir. cara yang demikian lebih suci bagi hati kamu dan hati mereka…” [al-Ahzab: 53].

Dalam ayat ini Allah s.w.t memerintahkan para Sahabat apabila hendak meminta sesuatu atau ada keperluan untuk bercakap dengan isteri-isteri Nabi s.a.w hendaklah melakukannya di sebalik tabir. Ayat ini walaupun ditujukan kepada isteri-isteri Nabi s.a.w tetapi merangkumi juga seluruh kaum muslimat kerana yang dikira adalah umum lafaz bukan kekhususan sebab.

Demikian juga illah (sebab) pensyariatan hijab ini sebagaimana yang dinyatakan dalam ayat adalah untuk menjaga hati daripada syahwat dan keraguan syaitan. Maka illah ini umum kepada semua yang tidak maksum (yakni selain Nabi s.a.w) maka hukumnya juga menjadi umum.[Adwa’ al-Bayan, 6/348].

Demikian juga secara ibarat nas dapat difahami keumuman hukum ini kepada semua kaum muslimin dan muslimat kerana jika Isteri-isteri Nabi s.a.w selaku semulia-mulia wanita di atas bumi ini dan para Sahabat selaku semulia-mulia umat sendiri diperintahkan dengan sebegini untuk menjaga hati mereka, apatah lagi kita yang penuh dengan titik hitam dalam hati ini.

Sabda Nabi s.a.w:

خير صفوف الرجال أولها وشرها آخرها وخير صفوف النساء آخرها وشرها أولها

Maksudnya: “Sebaik-baik saf lelaki adalah yang di hadapan dan seburuk-buruknya yang dibelakang dan sebaik-baik saf wanita di belakang dan seburuk-buruknya dihadapan”. [Muslim].

Dalam hadis ini menunjukkan bahawa sewaktu solat berjemaah, jemaah lelaki dan wanita diasingkan, lelaki di bahagian hadapan dan wanita dibelakang. Tujuan pengasingan ini adalah untuk mengelakkan pergaulan antara lelaki dan wanita dan mengelak syahwat-syahwat hati, demikianlah Islam melarang berlakunya ikhtilat dalam keadaan yang paling suci dan paling mulia yakni solat, waktu yang dianggap paling jauh seorang manusia dengan syahwatnya. Maka keadaan percampuran lelaki dan wanita ini lebih utama dilarang di luar solat yang menjadi tempat timbulnya keraguan dan kesangsian. [Lihat Syarah al-Nawawi li Sahih Muslim, 4/159].

Ini adalah antara dalil utama menunjukkan haramnya ikhtilat (pergaulan) lelaki dan wanita dalam tempat yang sama. Banyak lagi ayat-ayat dan hadis-hadis Nabi s.a.w yang menunjukkan larangan ini. Wallahua’lam.

Ketiga: Melakonkan Watak-watak Dan Dialog Yang Berunsur Syirik

Antara syarat lakonan yang dibolehkan syarak adalah sebagaimana yang dijelaskan para ulama:

1-     Tidak ada pendedahan aurat

2-     Tidak ada percampuran lelaki dan wanita yang bukan mahram

3-     Tidak berlaku khalwat lelaki dan wanita

4-     Tidak ada pendedahan aurat

5-     Tidak melakonkan watak yang bertentangan dengan akhlak Islam dan syariatnya seperti watak pembunuh, pencuri, ahli sihir dan seumpamanya.

6-     Tidak mempunyai ucapan dan aksi yang bertentangan dengan akidah dan syariat Islam.

7-     Tidak melakonkan watak Sahabat dan pembesar-pembesar Islam yang soleh apatah lagi Nabi dan Rasul.

Hasil daripada syarat-syarat ini, kita dapati kebanyakan filem yang wujud pada hari ini adalah tidak halal kerana melanggar banyak daripada syarat-syarat yang ditetapkan dan hanya sedikit sangat lakonan yang menepati syarat ini sepeti lakonan pelajar sekolah ketika membaca buku teks dalam bentuk dialog dan sebahagian dokumentari.

Berdasarkan noktah ini, saya telah menjelaskan secara ringkas hukum filem dalam Islam. Filem yang mencukupi syarat ini sahaja yang diiktiraf halal. [Lihat : http://www.islam-qa.com/ar/ref/10836/تمثيل ]

Namun, pelanggaran yang tersebar berlaku dalam filem Anak Betong ini adalah perbuatan syirik seperti sihir dan melakonkan watak seumpama ini amat berbahaya kepada akidah seseorang muslim.

Syeikh Abdullah bin Humaid ketika ditanya hukum melakonkan watak kaum kafir, musyrik, syaitan dan seumpamanya yang menyebabkan pelakon mengucapkan kalimah-kalimah kufur menjawab:

“Tidak boleh sama sekali seorang muslim menyerupakan dirinya sebagai lelaki kafir, musyrik musuh Allah dan RasulNya, musuh Islam, dan tidak boleh sama sekali menyamakan dirinya sebagai syaitan atau Iblis, musuh manusia sekaliannya, maka tidak harus seorang muslim melakukan perkara ini dan bercakap dengan kalimah kufur seolah-olah dia adalah Abu Lahab atau Utbah bin Rabiah atau lainnya dan melakonkan seumpama demikian. Wallahua’lam”.

 [ http://www.islam-qa.com/ar/ref/8926/  تمثيل ]

 

Maka segala perkara yang kami sebutkan ini perlulah diberi perhatian oleh kaum muslimin serta menjauhinya, hendaklah kita sentiasa beramal sesuai dengan kehendak Syariat dan menjauhi larangannya. Wallahua’lam.

 

BERMUSAFIRLAH DENGAN MAHRAM

26 Feb

Oleh: Muhammad Asrie bin Sobri

Maksud Musafir:

Musafir dalam bahasa melayu bermaksud orang yang melakukan pengembaraan atau perjalanan yang jauh daripada tanah airnya. Inilah yang dimaksudkan dengan safar secara bahasa yakni melakukan perjalanan yang jauh.

Adapun secara syaraknya adalah:

الْخُرُوجُ عَلَى قَصْدِ قَطْعِ مَسَافَةِ الْقَصْرِ الشَّرْعِيَّةِ فَمَا فَوْقَهَا

Maksudnya: “Keluar dengan tujuan menempuh jarak perjalanan yang membolehkan qasar (solat) secara Syarak dan lebih”. [al-Mausuah al-Fiqhiah al-Kuwaitiah, 25/26].

Maka orang yang bermusafir itu adalah seorang pengembara yang keluar mengembara sejauh jarak perjalanan yang pada syaraknya adalah mengharuskan qasar solat. Jarak perjalanan ini pula ditentukan oleh uruf atau keadaan setempat.

Oleh itu, apa-apa perjalanan yang pada adat manusia dianggap musafir seperti perjalanan yang merentas sempadan negeri walaupun dekat dan memerlukan persiapan maka dianggap musafir.

Disyariatkan Bermusafir Secara Jemaah:

عن ابن عمر : أن رسول الله صلى الله عليه و سلم قال لو أن الناس يعلمون ما أعلم من الوحدة ما سرى راكب بليل يعني وحده

Maksudnya: Daripada Ibn Umar r.a bahawa Rasulullah s.a.w bersabda: “Jikalau manusia mengetahui apa yang aku ketahui perihal bersendirian tentulah tidak ada penunggang di malam hari seorang diri”. [al-Tarmizi, al-Jihad, no. 1673].

Sabda Nabi s.a.w:

إِذَا خَرَجَ ثَلاَثَةٌ فِي سَفَرٍ فَلْيُؤَمِّرُوا أَحَدَهُمْ

Maksudnya: “Apabila keluar tiga orang dalam musafir maka lantiklah salah seorang mereka sebagai ketua”. [Abu Daud, no. 2608, Hasan Sahih].

Maka hedaklah seseorang apabila hendak musafir berjalan dalam kumpulan yang sekurang-kurangnya tiga orang berdasarkan hadis di atas dan hadis berikut:

الراكب شيطان والراكبان شيطانان والثلاثة ركب

Maksudnya: “Seorang penunggang itu syaitan, dan dua orang penunggang itu dua syaitan, adapun tiga penunggang itulah yang sepatutnya”. [al-Tarmizi, no. 1674, sahih].

Ulama hadis bersetuju ini adalah pada hak lelaki dalam musafir dan hukumnya sunat. Adapun jika perjalanan itu memerlukan kerahsiaan seperti menghantar utusan rahsia maka dibolehkan berseorangan. [Tuhfatul Ahwazi, 5/138].

Wajib Bagi Wanita Bermusafir Dengan Mahram:

Setelah kita jelaskan bagaimana Islam menjaga kemaslahatan kaum lelaki yang mempunyai kekuatan dan keberanian ketika bermusafir dengan memerintahkan mereka bermusafir secara jemaah, maka demikian juga Islam memberi perhatian yang lebih kepada wanita.

Wanita diciptakan Allah s.w.t sebagai pendamping hidup seorang lelaki dan wanita merupakan tulang belakang sesebuah keluarga, masyarakat dan negara kerana daripada perut merekalah lahirnya manusia dan daripada merekalah anak-anak dan suami-suami mendapat kasih sayang maka mereka dicipta dengan sifat lemah lembut dan kedaifan.

Atas jasa yang besar ini, Islam mewajibkan kepada kaum lelaki yang telah diciptakan dengan kekuatan dan kemantapan untuk menjaga wanita daripada sebarang ancaman bahaya.

Maka terdapat perintah supaya wanita itu apabila hendak musafir perlu ditemani oleh Mahramnya atau suami:

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا قَالَ قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَا يَحِلُّ لِامْرَأَةٍ تُؤْمِنُ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ أَنْ تُسَافِرَ مَسِيرَةَ يَوْمٍ وَلَيْلَةٍ لَيْسَ مَعَهَا حُرْمَةٌ

Maksudnya: “Daripada Abu Hurairah r.a katanya: Bersabda Rasulullah s.a.w: Tidak halal bagi wanita yang beriman kepada Allah dan hari akhirat untuk bermusafir sejauh sehari tanpa mahram”. [al-Bukhari (1088), Abu Daud (1724), Ibn Majah (2899), Ahmad (10583) dan lafaz bagi al-Bukhari].

Dalam riwayat lain menyatakan:

عن أبي هريرة قال قال رسول الله صلى الله عليه و سلم  : لا يحل لإمرأة أن تسافر ثلاثا إلا ومعها ذو محرم منها

Maksudnya: Daripada Abu Hurairah r.a katanya: Rasulullah s.a.w bersabda: “Tidak halal bagi wanita bermusafir selama tiga hari kecuali bersama mahramnya”. [Muslim (1339)].

Dalam riwayat yang lain menyatakan:

عن أبي سعيد الخدري قال قال رسول الله صلى الله عليه و سلم : لا يحل لإمرأة تؤمن بالله واليوم الآخر أن تسافر سفرا يكون ثلاثة أيام فصاعدا إلا ومعها أبوها أو ابنها أو زوجها أو أخوها أو ذو محرم منها

Maksudnya: “Daripada Abu Said al-Khudri r.a katanya: Rasulullah s.a.w bersabda: Tidak halal bagi wanita yang beriman kepada Allah dan hari akhirat bermusafir selama tiga hari dan seterusnya kecuali bersamanya terdapat bapanya atau anaknya atau suaminya atau saudaranya atau sesiapa yang menjadi mahramnya”. [Muslim (1340), Abu Daud (1726), al-Tarmizi (1169)]

Dalam riwayat yang lain menyatakan pula juga daripada Abu Said al-Khudri r.a kata beliau:

سمعت من رسول الله صلى الله عليه و سلم أربعا فأعجبنني وآنقنني نهى أن تسافر المرأة مسيرة يومين إلا ومعها زوجها أو ذو محرم..

Maksudnya: “Aku mendengar daripada Rasulullah s.a.w empat perkara yang menakjubkan aku: Baginda melarang wanita bermusafir selama dua hari kecuali bersamanya suami atau mahram…(diringkaskan Muslim)”. [Muslim (827), Ahmad (11312)].

Perbezaan tempoh musafir yang mensyaratkan mahram untuk wanita tidak memberi kesan kerana dalam riwayat Abu Hurairah r.a sabda Nabi s.a.w:

لا يحل لامرأة أن تسافر يوما فما فوقه الا ومعها ذو حرمة

Maksudnya: “Tidak halal bagi wanita untuk bermusafir selama satu hari atau lebih melainkan bersamanya mahram”. [Ahmad (9462)]

Dalam riwayat Abu Said al-Khudri pula menyatakan:

لا يصلح للمرأة ان تسافر الا ومعها ذو محرم لها

Maksudnya: “Tidak boleh bagi wanita bermusafir kecuali bersamanya mahram”. [Ahmad (11644)].

Tempoh-tempoh yang dinyatakan sebelum ini adalah tempoh yang menunjukkan satu perjalanan yang dinamakan musafir pada masa tersebut iaitu satu hari satu malam dan lebih dengan unta yang membawa muatan sederhana. Adapun pada masa sekarang, perjalanan yang menggunakan kereta dan kapal terbang, menggunakan jarak masa untuk mengukur sesuatu perjalanan jauh atau tidak, tidak lagi sesuai.

Oleh itu, Syeikhul Islam Ibn Taimiah r.h dan Ibn Hazm r.h menyatakan kaedah yang tepat untuk menyatakan sesuatu perjalanan sebagai musafir atau tidak dikembalikan kepada uruf sesuatu masyarakat. Maka apa-apa perjalanan yang dianggap safar seperti merentas sempadan negeri, perjalanan yang memerlukan persiapan dan seumpamanya dianggap musafir.

Imam al-Nawawi r.h menjelaskan:

قال العلماء اختلاف هذه الالفاظ لاختلاف السائلين واختلاف المواطن وليس في النهي عن الثلاثة تصريح بإباحة اليوم والليلة أو البريد قال البيهقي كأنه صلى الله عليه و سلم سئل عن المرأة تسافر ثلاثا بغير محرم فقال لا وسئل عن سفرها يومين بغير محرم فقال لا وسئل عن سفرها يوما فقال لا وكذلك البريد فأدى كل منهم ما سمعه وما جاء منها مختلفا عن رواية واحد فسمعه في مواطن فروى تارة هذا وتارة هذا وكله صحيح وليس في هذا كله تحديد لأقل ما يقع عليه اسم السفر ولم يرد صلى الله عليه و سلم تحديد أقل ما يسمى سفرا فالحاصل أن كل ما يسمى سفرا تنهى عنه المرأة بغير زوج أو محرم سواء كان ثلاثة أيام أو يومين أو يوما أو بريدا أو غير ذلك

Maksudnya: “Berkata para ulama perbezaan lafaz ini (had masa yang dikatakan musafir) adalah kerana berbezanya pertanyaan yang diajukan dan berbezanya tempat  dan tidak dijelaskan dalam hadis yang melarang jarak tiga hari bolehnya bermusafir sehari atau semalam atau setengah hari tanpa mahram. Berkata al-Baihaqi: Seolah-olah Nabi s.a.w ditanya tentang wanita yang bermusafir tiga hari tanpa mahram maka dijawan tidak boleh, kemudian ditanya pula tentang dua hari tanpa mahram maka dijawab tidak boleh dan ditanya pula jika sehari dijawab juga tidak boleh demikian juga setengah hari maka setiap perawi meriwayatkan sesuai dengan apa yang didengarnya dan rawi yang sama meriwayatkan dengan banyak lafaz pula meriwayatkan sesuai dengan setiap tempat yang dia dengar dan semuanya sahih dan tidak ada dalam hadis-hadis ini penentuan sekurang-kurang musafir itu berapa jaraknya dan tidak diriwayatkan daripada Nabi s.a.w penentuan sekurang-kurang jarak musafir maka hasilnya setiap perjalanan yang dinamakan musafir dilarang padanya wanita melakukannya tanpa suami atau mahram sama ada tiga hari, dua hari, sehari, setengah hari atau selainnya”. [al-Minhaj, 9/103].

Dalam riwayat Ibn Abbas r.a:

لا تسافر امرأة الا مع ذي محرم

Maksudnya: “Janganlah bermusafir seorang wanita kecuali dengan mahram”. [Muslim].

Jadi riwayat ini menunjukkan semua perjalanan yang dinamakan safar disyaratkan baginya mahram untuk wanita. [ibid].

Hukum Berteman Mahram Bagi Wanita dalam Musafir:

Hukumnya adalah wajib sebagaimana dinyatakan para ulama dengan ijmak dalam kalangan mereka. Ibn Hajar al-Asqalani r.h menyatakan:

وَاسْتُدِلَّ بِهِ عَلَى عَدَم جَوَاز السَّفَر لِلْمَرْأَةِ بِلَا مَحْرَم ، وَهُوَ إِجْمَاع فِي غَيْر الْحَجّ وَالْعُمْرَة وَالْخُرُوج مِنْ دَار الشِّرْك

Maksudnya: “dan hadis ini menjadi dalil bahawa tidak boleh bermusafir seorang wanita tanpa mahram dan ianya ijmak selain ketika melakukan haji, umrah (yang wajib), dan berhijrah dari negeri syirik”. [Fathul Bari, 4/56].

Ulama juga telah berijmak tidak disyaratkan mahram dalam hijrah kerana hijrah bukanlah musafir. Maka seorang wanita yang memeluk Islam di negeri kafir harbi yang menyebabkan dia tidak boleh melaksanakan agamanya diwajibkan atasnya berhijrah walaupun tidak mempunyai mahram. Ini kerana kekalnya dia di negeri tersebut lebih merbahaya daripada ancaman keselamatan dirinya kerana tinggal di negeri kafir harbi itu merosakkan akidah dan ini lebih teruk daripada dibunuh, dirompak, atau dirogol sekalipun. [al-Mausuah al-Fiqhiyyah al-Kuwaitiah, 25/37 & 38].

Demikian juga jika dia keluar bermusafir bersama mahram lalu mahramnya meninggal atau hilang atau bersama suami kemudian berlaku talak bain maka boleh baginya meneruskan musafir untuk ke tempat yang selamat seorang diri atau dia mencari perlindungan sehingga datang mahramnya yang lain untuk menemaninya. [Ibid].

Namun, berlaku khilaf (perbezaan pendapat) jika perjalanan itu adalah haji atau umrah wajib, adakah wajib juga baginya mahram atau boleh diganti tempat mahram itu teman yang dipercayai?

Ulama Syafiiah menyatakan untuk perjalanan haji dan umrah yang wajib sahaja maka boleh baginya berteman dengan sekumpulan wanita yang dipercayai.

Ulama Malikiah pula menyatakan boleh berteman dengan sekumpulan wanita atau lelaki yang soleh lagi dipercayai. Malikiah juga menghubungkan dengan haji dan umrah wajib semua musafir yang wajib ke atas wanita seperti bermusafir untuk menjadi saksi di dalam sesuatu kes mahkamah di negeri lain.

Ulama Hanafiah dan Hanabilah bersetuju untuk mengekalkan hukum asal iaitu mesti juga bersama suami atau mahram. Jika tiada maka gugurlah kewajipan haji dan umrah tadi.[al-Fiqhul Islami wa Adillatuh, 3/423].

Maka perlu diberi peringatan, khilaf di sini dalam masalah haji dan umrah wajib dan perjalanan yang mendesak dan wajib ke atas wanita, adapun perjalanan yang tidak wajib seperti menziarahi ibu bapa dan kaum kelaurga atau menuntut ilmu yang boleh didapati di negerinya, tidak ada khilaf antara ulama wajibnya mahram atau suami dan tidak boleh diganti dengan teman yang dipercayai. [Ibid, 3/424]

Berkata al-Nawawi r.h:

وحاصله أنه يجوز الخروج للحج الواجب مع زوج أو محرم أو امراة ثقة ولايجوز من غير هؤلاء وان كان الطريق أمنا وفيه وجه ضعيف انه يجوز إن كان أمنا (وأما) حج التطوع وسفر الزيارة والتجارة وكل سفر ليس بواجب فلا يجوز على المذهب الصحيح المنصوص الا مع زوج أو محرم وقيل يجوز مع نسوة أو امرأة ثقة كالحج الواجب

Maksudnya: “dan hasilnya, bahawa harus bagi wanita keluar mengerjakan haji wajib bersama dengan suami atau mahram atau perempuan yang dipercayai dan tidak harus dengan selain mereka ini walaupun perjalanan dijangkakan selamat dan terdapat satu pendapat yang daif mengatakan harus wanita berhaji seorang diri jika jalan selamat, adapun haji sunat dan safar untuk ziarah dan berniaga serta semua safar yang tidak wajib maka tidak boleh atas mazhab yang sahih yang dinaskan kecuali dengan suami atau mahram dan dikatakan harus bersama dengan sekumpulan atau seorang wanita yang dipercayai seperti haji wajib”. [al-Majmuk, 8/342]

Imam al-Nawawi dalam pernyataan ini menunjukkan ada dua pendapat syaz dalam masalah ini yang sering menjadi helah puak safih (lihat maksud puak safih ini dalam artikel sebelum ini) membolehkan wanita bermusafir seorang diri iaitu:

1- Pendapat yang membolehkan wanita berhaji seorang diri jika jalan selamat

2- Pendapat yang membolehkan wanita bermusafir dalam musafir yang tidak wajib dengan ditemani sekumpulan wanita siqah (dipercayai).

Dua pendapat ini bertentangan dengan zahir nas hadis yang kita sebutkan kerana jika boleh seorang wanita bermusafir tanpa mahram atau suami tentulah Rasulullah s.a.w akan mengizinkan wanita di zaman baginda berbuat demikian. Dalam sebuah hadis dijelaskan:

لا يخلون رجل بامرأة إلا ومعها ذو محرم، ولا تسافر المرأة إلا مع ذي محرم، فقام رجل، فقال: يا رسول الله ، إن امرأتي خرجت حاجة، وإني اكتتبت في غزوة كذا وكذا، فقال: انطلق، فحج مع امرأتك

Maksudnya: “Tidak boleh bersunyi-sunyian seorang lelaki dengan seorang wanita kecuali bersamanya (wanita itu) mahramnya dan janganlah bermusafir seorang wanita kecuali dengan mahram”. Maka bangun seorang lelaki lalu berkata: “Wahai Rasulullah, sesungguhnya isteriku hendak pergi menunaikan haji sedangkan aku telah ditugaskan untuk berperang”. Maka kata baginda: “Pergilah dan buatlah haji bersama isterimu”. [al-Bukhari & Muslim].

Dalam hadis ini menjelaskan bagaimana Nabi s.a.w meletakkan pentingnya suami atau mahram menemani seorang wanita melakukan musafir sehingga mengatasi Jihad. Kita sedia maklum seseorang yang telah ditugaskan oleh pemimpin untuk berjihad menjadi fardu ‘ain atasnya untuk berjihad namun baginda s.a.w menggugurkan kewajipan lelaki tersebut supaya dia boleh menemani isterinya berhaji.

Demikian juga dua pendapat ini bertentangan dengan ijmak yang diriwayatkan para ulama. Berkata Syeikh Wahbah al-Zuhaili h.f:

هذا ويلاحظ أن الخلاف بين الشافعية والمالكية وبين باقي الفقهاء محصور في سفر الفريضة ومنه سفر الحج، فلا يقاس عليه سفر الاختيار بالإجماع

Maksudnya: “dan perlu diberi perhatian di sini bahawa Khilaf antara al-Syafiiah dan al-Malikiah serta ulama lainnya terbatas dalam masalah safar wajib seperti safar haji maka tidak boleh diqias atas safar ikhtiar (bukan wajib) dengan ijmak”. [al-Fiqhul Islami wa Adillatuh, 3/424].

Difahami daripada pernyataan beliau ini, dua pendapat ulama yang kami sebut terdahulu bahawa boleh seorang wanita berhaji wajib seorang diri jika aman perjalanan dan boleh bersafar bukan wajib dengan wanita siqah adalah pendapat syaz bertentangan dengan ijmak. Wallahua’lam.

Syubhat:

عن ( عدي بن حاتم ) قال ( بينا ) أنا ( عند ) النبي إذ أتاه رجل فشكا إليه الفاقة ثم أتاه آخر فشكا إليه قطع السبيل فقال يا عدي هل رأيت الحيرة قلت لم أرها وقد أنبئت عنها قال فإن طالت بك حياة لترين الظعينة ترتحل من الحيرة حتى تطوف بالكعبة لا تخاف أحدا إلا الله قلت فيما بيني وبين نفسي فأين دعار طيىء الذين قد سعروا البلاد ولئن طالت بك حياة لتفتحن كنوز كسرى قلت كسرى بن هرمز قال كسرى بن هرمز

Maksudnya: Daripada Adi bin Hatim r.a katanya: Ketika aku berada di sisi Nabi s.a.w ketika datangnya seorang lelaki mengadu kepada baginda tentang kemiskinan hidupnya dan datang pula seorang lelaki yang mengadu terhalang perjalanannya, maka Nabi s.a.w berkata: “Wahai Adi, sudahkah kamu melihat Hirah?” Jawabku: Belum pernah aku melihatnya tetapi aku mendengar cerita berkenaannya. Kata Rasulullah s.a.w: “Jika panjang umurmu kamu akan lihat seorang wanita (za’inah) mengembara daripada Hirah sehingga dia bertawaf di Kaabah tanpa takut kepada sesiapa pun kecuali Allah”. Kataku kepada diriku sendiri: ‘Ke mana perginya askar-askar Farsi yang selama ini merampas negeri-negeri?’ Sabda Nabi s.a.w lagi: “Jika kamu panjang umur maka (kamu akan lihat) dibuka harta-harta Kisra”. Kataku: ‘Adakah Kisra bin Hurmuz?’ Jawab baginda: “Kisra bin Hurmuz…” [al-Bukhari].

Sesetengah orang safih menyangka hadis ini menunjukkan adanya keharusan wanita yang bermusafir seorang diri jika aman perjalanannya. Namun, dalam hadis ini tidak menunjukkan wanita itu berjalan seorang diri kerana Nabi s.a.w menyatakan: ‘Za’inah’ (الظعينة) yang bermaksud wanita yang berada dalam Haudaj yakni khemah yang dipasang atas unta dan wanita akan duduk di dalamnya sementara ada seorang yang akan membawa unta tersebut. Wanita yang duduk dalam Haudaj tidak akan dapat membawa untanya seorang diri kerana dia dilindungi khemahnya itu. Maka hadis ini sama sekali tidak menunjukkan wanita tersebut berjalan seorang diri tetapi Nabi s.a.w memberitahu nanti kerajaan Farsi akan tumbang sehingga para Musafir yang datang ke Mekah melakukan haji tidak merasa takut lagi kepada kaum kafir. Wallahua’lam.

Maksud Mahram:

Perlu dijelaskan maksud mahram dalam hadis ini adalah mereka yang diharamkan untuk berkahwin dengan wanita tersebut secara muabbad (selama-lamanya) sama ada dari keturunan, susuan, atau perkahwinan seperti bapa, datuk, anak, anak tiri, anak saudara, bapa saudara, bapa susuan, saudara susuan, dan bapa mertua.

Adapun sepupu, suami kepada ibu saudara, dan ipar tidak lah termasuk dalam mahram ini. [al-Fiqhul Islami wa Adillatuh, 4/424].