Tag Archives: Nawaqid

MATI DALAM KEADAAN SYIRIK NAMUN JAHIL IANYA SYIRIK: FATWA IBN BAZ RH.

3 Oct

SOALAN:

ما حكم من مات على الشرك وهو لا يعلم أنه من الشرك؟

Maksudnya: “Apakah hukum orang yang mati dalam keadaan syirik sedangkan dia tidak bahawa perbuatannya itu syirik?”

JAWAPAN:

من مات على الشرك فهو على خطر عظيم لقول الله سبحانه: {وَلَوْ أَشْرَكُوا لَحَبِطَ عَنْهُمْ مَا كَانُوا يَعْمَلُونَ}

Maksudnya: “Barangsiapa yang mati di atas Syirik maka dia berada dalam bahaya yang besar kerana firman ALLAH subhanah (maksudnya): “dan jikalau mereka melakukan Syirik akan gugurlah daripada mereka segala apa yang mereka kerjakan (daripada amalan soleh)”. [al-An’am: 88]

وقال تعالى: {مَا كَانَ لِلْمُشْرِكِينَ أَنْ يَعْمُرُوا مَسَاجِدَ اللَّهِ شَاهِدِينَ عَلَى أَنْفُسِهِمْ بِالْكُفْرِ أُولَئِكَ حَبِطَتْ أَعْمَالُهُمْ وَفِي النَّارِ هُمْ خَالِدُونَ}

Maksudnya: “Dan firman ALLAH Ta’ala: “Tidak patut bagi kaum Musyrikin itu untuk mengimarahkan Masjid-masjid ALLAH sedangkan mereka menyaksikan diri mereka berada atas kekufuran mereka itulah orang-orang yang terhapus amalan mereka dan kekal di dalam neraka”. [al-Taubah: 17].

وقال تعالى: {وَقَدِمْنَا إِلَى مَا عَمِلُوا مِنْ عَمَلٍ فَجَعَلْنَاهُ هَبَاءً مَنْثُورًا}

Maksudnya: “dan Firman ALLAH Ta’ala: “dan Kami tujukan perbicaraan kepada apa yang mereka telah kerjakan dari jenis amal (yang mereka pandang baik), lalu Kami jadikannya terbuang sebagai debu yang berterbangan.” [al-Furqan: 23].

وقال سبحانه: {إِنَّ اللَّهَ لَا يَغْفِرُ أَنْ يُشْرَكَ بِهِ وَيَغْفِرُ مَا دُونَ ذَلِكَ لِمَنْ يَشَاءُ}

Maksudnya: “dan firmanNya subhanah: “Sesungguhnya ALLAH tidak mengampunkan dosa Syirik terhadapNya namun Dia mengampunkan dosa selain itu bagi sesiapa yang Dia kehendaki”. [al-Nisaa: 48]

فهذا وعيدهم ومصيرهم كسائر الكفرة الكفر الأكبر، وحكمهم في الدنيا أنهم لا يغسلون ولا يصلى عليهم ولا يدفنون في مقابر المسلمين

Maksudnya: “Maka ini adalah ancaman terhadap mereka dan tempat kembali mereka adalah seperti kaum kafir yang lain yang melakukan Kufur Akbar, sedangkan hukum mereka di dunia bahawa mereka tidak dimandikan, tidak disolatkan, tidak ditanam di perkuburan kaum muslimin”.

أما إن كان أحد منهم لم تبلغه الدعوة- أعني القرآن والسنة- فهذا أمره إلى الله سبحانه يوم القيامة كسائر أهل الفترة، والأرجح عند أهل العلم في ذلك في حكمهم أنهم يمتحنون يوم القيامة، فمن أجاب دخل الجنة ومن عصى دخل النار.

Maksudnya: “Adapun jika ada antara mereka itu tidak sampai kepadanya Dakwah yakni tidak sampai kepadanya al-Quran dan al-Sunnah maka urusannya diserahkan kepada ALLAH subhanah pada hari kiamat seperti Ahli Fatrah yang lain, dan yang terkuat di sisi Ahli Ilmu bahawa hukum mereka bahawa mereka itu akan diuji pada hari kiamat, barangsiapa yang menyahut ujian itu akan masuk ke syurga sedangkan sesiapa yang ingkar akan masuk neraka”.

وقد بسط الكلام في ذلك العلامة ابن القيم رحمه الله في آخر كتابه ” في طريق الهجرتين “. حيث قال: ” (المذهب الثامن) أنهم يمتحنون في عرصات القيامة ويرسل إليهم هناك رسول الله وإلى كل من لم تبلغه الدعوه فمن أطاع الرسول دخل الجنة ومن عصاه أدخله النار، وعلى هذا فيكون بعضهم في الجنة وبعضهم في النار، وبهذا يتألف شمل الأدلة كلها “.

Maksudnya: “dan al-‘Allamah Ibn al-Qayyim r.h telah membahaskan secara panjang lebar berkenaannya di akhir kitab beliau “Tariq al-Hijratain” di mana kata beliau: “Mazhab yang ke-8: bahawa mereka itu diuji di hari kiamat dan diutuskan di sana kepada mereka Rasulullah dan kepada semua yang tidak sampai kepadanya dakwah maka barangsiapa yang mentaati Rasul akan masuk ke syurga adapun yang ingkar akan dimasukkan ke neraka, maka atas pendapat ini sebahagian mereka (Ahli Fatrah) akan masuk ke syurga dan sebahagian yang lain masuk ke neraka, dengan ini terhimpunlah semua dalil”.

أما إن كان أحد منهم عنده جهل فيما وقع فيه من الشرك فأمره إلى الله جل وعلا، والحكم على الظاهر، فمن كان ظاهره الشرك حكمه حكم المشركين وأمره إلى الله جل وعلا الذي يعلم كل شيء سبحانه وتعالى.

Maksudnya: “Adapun jika seseorang daripada mereka itu terdapat padanya kejahilan dalam apa yang dia terjebak melakukannya daripada Syirik maka urusannya diserahkan kepada ALLAH jalla wa ‘ala, namun hukum (di dunia) berdasarkan zahir, maka barangsiapa yang zahirnya Syirik maka hukumnya hukum Musyrikin sedangkan urusannya (di akhirat) diserahkan kepada ALLAH jalla wa ‘ala yang mengetahui semua perkara subhanahu wa ta’ala”.

FATWA SAMAHAH AL-SYEIKH ABDUL AZIZ BIN ABDULLAH BIN BAZ, MANTAN MUFTI ‘AM KERAJAAN ARAB SAUDI, jil 9, hal. 40 & 41

BERHUKUM DENGAN HUKUM ALLAH

1 Jul

WAJIB berhukum dengan (hukum) al-Kitab (Al-Quran) dan al-Sunnah dalam semua perselisihan (yang berlaku), bukan dalam sebahagian sahaja tidak dalam sebahagian yang lain, maka wajib berhukum dengannya dalam urusan Akidah, dan ini adalah yang paling penting sekali, dalam perselisihan berkaitan dengan Hak-hak antara manusia, dalam perselisihan berkaitan Manhaj dan Mazhab, dan perselisihan Fiqh.

ALLAH berfirman:

فَإِنْ تَنَازَعْتُمْ فِي شَيْءٍ فَرُدُّوهُ إِلَى اللهِ وَالرَّسُولِ

Maksudnya: “Maka jika kamu berselisih dalam sesuatu perkara maka kembalikanlah kepada ALLAH dan Rasul..” [al-Nisaa: 59].

Adapun mereka yang hendak mengambil satu sisi sahaja (dalam berhukum dengan hukum ALLAH) dan meninggalkan apa yang lebih penting daripadanya maka ini bukanlah berhukum dengan Kitab ALLAH (dengan ertikata yang sebenar), maka demikianlah apa yang diperkatakan oleh penyeru kepada (Tauhid) al-Hakimiah pada hari ini bahawa mereka mengkehendaki berhukum dengan Syariat dalam perselisihan hak-hak tetapi mereka tidak pula berhukum dengannya dalam persoalan Akidah, mereka berkata: “Manusia itu bebas dalam persoalan Akidah”. Cukuplah dia berkata: “Aku Muslim”, (tidak ada masalah) sama ada dia Rafidi atau Jahmi atau Muktazili atau lainnya, “Kita bersatu atas apa yang kita sepakati dan bertolak ansur dalam perkara yang kita selisihi”.

Inilah kaedah yang mereka letakkan dan mereka  namakan sebagai ‘Kaedah Emas’ yang pada hakikat sebenarnya adalah: Berhukum dengan al-Kitab dalam sebahagian perkara tetapi meninggalkannya dalam perkara yang lebih penting kerana berhukum dengan Syariat dalam persoalan Akidah lebih besar daripada berhukum dengannya dalam masalah pertelingkahan Hak.

Maka berhukum dengannya (Syariat) dalam persoalan Akidah, meruntuhkan Syirik dan Kubur-kubur yang menjadi sembahan dan masyhad-masyhad Syirik, dan memerangi orang-orang musyrikin sehingga mereka beriman dengan ALLAH dan Rasul-Nya ini lebih penting.

Maka mereka yang mengambil sisi Hakimiah sahaja dan mengabaikan sisi Akidah, mengabaikan persoalan Manhaj dan Mazhab yang memecahbelahkan manusia pada hari ini dan mengabaikan masalah perselisihan dalam Fiqh (dalam berhukum dengan Syariat) lalu berkata: Pendapat para Fuqaha’ semuanya sama sahaja, kita ambil sahaja yang mana satu pun (tidak ada masalah) tanpa melihat kepada sandarannya, ini adalah perkataan yang BATIL kerana yang wajib kita mengambil pendapat yang tegak padanya dalil, maka hendaklah dihukum dengan Kitab ALLAH setiap perselisihan dalam masalah Akidah dan ini yang paling penting sekali, pertelingkahan dalam hak-hak, pertelingkahan dalam Manhaj, dan pertelingkahan dalam Fiqh.

Firman ALLAH:

فَإِنْ تَنَازَعْتُمْ فِي شَيْءٍ

Maksudnya: “maka jika kamu berselisih dalam suatu perkara ..”

Ini adalah umum (dalam segenap hal).

Firman ALLAH:

وَمَا اخْتَلَفْتُمْ فِيهِ مِنْ شَيْءٍ فَحُكْمُهُ إِلَى اللهِ

Maksudnya: “dan apa yang kamu selisihkan berkenaannya daripada sesuatu maka hukumnya adalah (dikembalikan) kepada ALLAH ..” [al-Syura: 10].

Perintah ini juga Umum (meliputi semua hal).

Mereka yang mengambil aspek Hakimiah (sebagai matlamat perjuangan) menggantikan Tauhid adalah SALAH, di mana mereka mengambil satu sisi lalu meninggalkan apa yang lebih penting iaitulah Akidah, demikian juga meninggalkan apa yang seumpama dengannya atau lebih penting daripadanya iaitulah persoalan berkaitan Manhaj-manhaj yang telah memecah belahkan manusia, setiap kelompok ada manhajnya tersendiri, setiap kelompok ada mazhabnya sendiri, kenapa kita tidak kembali kepada Al-Kitab dan al-Sunnah lalu kita mengambil manhaj dan mazhab yang sesuai dengan Kitab dan Sunnah lalu kita ikuti?!

Kesimpulannya, berhukum dengan al-Kitab dan al-Sunnah perlu dilakukan dalam semua perkara bukan dalam sebahagian meninggalkan sebahagian yang lain, barangsiapa yang tidak berhukum dengan syariat dalam semua perkara maka dia beriman dengan sebahagian Kitab tetapi kufur dengan sebahagian yang lain sama ada dia kehendaki atau tidak (untuk termasuk dalam golongan ini).

Firman ALLAH:

أَفَتُؤْمِنُونَ بِبَعْضِ الْكِتَابِ وَتَكْفُرُونَ بِبَعْضٍ

Maksudnya: “Adakah kamu beriman dengan sebahagian Kitab dan kufur dengan sebahagian yang lain”. [Al-Baqarah: 85].

Sumber: I’anatul Mustafid Syarah Kitab al-Tauhid, Ma’ali al-Syeikh Soleh al-Fauzan, 2/135.

KEWAJIPAN MEMBENCI KEFASIQAN DAN MAKSIAT

11 Mar

Firman Allah s.w.t:

وَاعْلَمُوا أَنَّ فِيكُمْ رَسُولَ اللَّهِ لَوْ يُطِيعُكُمْ فِي كَثِيرٍ مِنَ الْأَمْرِ لَعَنِتُّمْ وَلَكِنَّ اللَّهَ حَبَّبَ إِلَيْكُمُ الْإِيمَانَ وَزَيَّنَهُ فِي قُلُوبِكُمْ وَكَرَّهَ إِلَيْكُمُ الْكُفْرَ وَالْفُسُوقَ وَالْعِصْيَانَ أُولَئِكَ هُمُ الرَّاشِدُونَ

Maksudnya: “dan ketahuilah bersama-sama kamu ada Rasulullah yang jika dia mengikut kebanyakan permintaan kamu tentulah kamu akan menjadi susah tetapi Allah telah mencampakkan kecintaan terhadap Iman dan menghiaskannya dalam hati-hati kamu dan mencampakkan rasa benci terhadap kekufuran, kefasiqan, dan maksiat (dalam hati-hati kamu) demikianlah mereka itu orang-orang teguh di atas kebenaran”. [al-Hujurat: 7].

Sambungan Perbincangan Ayat:

Telah kita jelaskan sebelum ini berkenaan kewajipan membenci kekufuran sebagaimana yang dijelaskan ayat ke-7 surah al-Hujurat di atas. Maka berbaki kepada kita kepada dua perkara yang dijelaskan oleh Allah Taala yang perlu seorang muslim sejati membencinya iaitulah:

Pertama: al-Fusuq yakni perbuatan fasiq. Al-Fasiq dalam istilah syarak diletakkan kepada orang mukmin atau mukminah yang melakukan sesuatu dosa besar tetapi tidak mengeluarkannya daripada Islam bahkan dia adalah muslim yang derhaka.

Kedua: al-Isyan yakni amalan maksiat atau derhaka kepada Allah s.w.t dan RasulNya. Al-Isyan di sini bermaksud segala jenis dosa dan mungkin juga khusus kepada dosa kecil kerana dosa besar telah dikhususkan dengan ‘al-fusuq’. Kalimah al-‘Asi digunakan untuk menunjukkan mereka yang melakukan perbuatan maksiat daripada kaum muslimin dari segi istilahnya.[i]

Perbuatan dosa sama ada besar atau kecil adalah perbuatan yang bertentangan dengan kesempurnaan Iman dan kecantikan Islam seseorang. Ini kerana maksud Islam adalah tunduk kepada Allah s.w.t  dengan menjalankan perintah-perintahNya dan menjauhi segala laranganNya.

Namun, kebencian seorang muslim terhadap fusuq dan maksiat tidak sama dengan kebencian mereka terhadap kufur dan syirik kepada Allah Taala kerana kedudukan pelaku maksiat sama ada kecil atau besar berbeza dengan hukuman mereka yang melakukan syirik dan kufur.

Kedudukan Pelaku Maksiat dan Dosa di Sisi Islam:

Kaedah yang telah disetujui para Ulama Ummah adalah: Kita tidak mengkafirkan seorang muslim dengan semua dosa yang dilakukannya selama dia tidak menghalalkannya.[ii]

Maksud tidak semua dosa adalah ada dosa-dosa tertentu yang dilakukan akan menyebabkan pelakunya menjadi kafir iaitulah syirik dan kufur.

Adapun dosa-dosa lain jika pelakunya melakukan dengan menghalalkan perbuatan tersebut seperti peminum arak dengan kepercayaan arak halal maka dia boleh dihukum kufur tetapi jika meminum arak kerana menurut hawa nafsu dalam keadaan dia tahu arak itu haram dan itulah yang dipegang olehnya maka dia tetap muslim.

Maka pelaku dosa-dosa besar menurut syarak adalah kaum yang beriman dan mereka dalam akidah al-wala’ dan al-Bara’ mendapat sebahagian wala’ (kesetiaan) dan sebahagian bara’ (kebencian).

Dalilnya adalah sebuah hadis:

عن عمر بن الخطاب : أن رجلا على عهد النبي صلى الله عليه و سلم كان اسمه عبد الله وكان يلقب حمارا وكان يضحك رسول الله صلى الله عليه و سلم وكان النبي صلى الله عليه و سلم قد جلده في الشراب فأتي به يوما فأمر به فجلد فقال رجل من القوم اللهم العنه ما أكثر ما يؤتى به ؟ فقال النبي صلى الله عليه و سلم ( لا تلعنوه فوالله ما علمت إلا أنه يحب الله ورسوله )

Maksudnya: “Daripada Umar bin al-Khattab bahawa seorang lelaki di zamn Rasulullah s.a.w bernama Abdullah dan digelar al-Himar, adalah beliau ini selalu membuat Rasulullah s.a.w tertawa dan Nabi s.a.w pernah menghukumnya dengan sebat kerana meminum arak, maka pada suatu hari dia dibawa kepada Nabi s.a.w untuk dihukum sebat, setelah dia disebat berkata seorang lelaki kepadanya: Ya Allah, laknatlah dia, sudah banyak kali dia dihukum begini. Maka Nabi s.a.w berkata: Janganlah kamu melaknat dia kerana demi Allah aku tidak tahu berkenaan dia kecuali seorang yang mencintai Allah dan RasulNya.”[al-Bukhari dan Abu Yakla].

Imam al-Bukhari rahimahullah memasukkan hadis ini di bawah bab ‘Pada menyatakan tidak disukai untuk melaknat peminum arak dan pelakunya tidaklah keluar daripada agama’. Jelas daripada bab yang dinyatakan Imam al-Bukhari ini, akidah Ahli Sunnah wal Jamaah terhadap pelaku dosa besar adalah dia tidak menjadi kufur.[iii]

Firman Allah s.w.t dalam ayat ke-9 dan 10 surah al-Hujurat:

وَإِنْ طَائِفَتَانِ مِنَ الْمُؤْمِنِينَ اقْتَتَلُوا فَأَصْلِحُوا بَيْنَهُمَا فَإِنْ بَغَتْ إِحْدَاهُمَا عَلَى الْأُخْرَى فَقَاتِلُوا الَّتِي تَبْغِي حَتَّى تَفِيءَ إِلَى أَمْرِ اللَّهِ فَإِنْ فَاءَتْ فَأَصْلِحُوا بَيْنَهُمَا بِالْعَدْلِ وَأَقْسِطُوا إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْمُقْسِطِينَ (9) إِنَّمَا الْمُؤْمِنُونَ إِخْوَةٌ فَأَصْلِحُوا بَيْنَ أَخَوَيْكُمْ وَاتَّقُوا اللَّهَ لَعَلَّكُمْ تُرْحَمُونَ (10)

Maksudnya: “dan jika dua puak daripada kaum mukminin berperang maka damaikanlah antara keduanya jika salah satu puak melampau atas satu puak yang lain maka perangilah puak yang melampau itu sehingga mereka kembali tunduk pada hukum Allah, jika mereka telah berhenti maka damaikanlah antara keduanya dengan adil dan berlaku adil lah kerana Allah suka kepada mereka yang berlaku adil. Sesungguhnya orang-orang beriman itu adalah bersaudara maka damaikanlah antara dua saudara kamu (yang bergaduh itu) dan bertakwalah kepada Allah mudah-mudahan kamu dirahmati”.

Pergaduhan sesama muslim merupakan perbuatan maksiat sebagaimana dalam sabda Nabi s.a.w:

لَا تَبَاغَضُوا وَلَا تَحَاسَدُوا وَلَا تَدَابَرُوا وَكُونُوا عِبَادَ اللَّهِ إِخْوَانًا وَلَا يَحِلُّ لِمُسْلِمٍ أَنْ يُهَاجِرَ أَخَاهُ فَوْقَ ثَلَاثِ لَيَالٍ

Maksudnya: “Janganlah kamu bermusuhan dan jangan dengki mendengki dan jangan bermasam muka, jadilah kamu hamba-hamba Allah yang bersaudara dan tidak halal kepada seorang muslim memulaukan saudaranya lebih dari tiga malam” [al-Bukhari, Muslim].

Namun, dalam ayat di atas Allah s.w.t tetap menamakan kaum mukmin yang bergaduh sesama mereka sebagai ‘mukmin’ dan ‘bersaudara’, maka ini menunjukkan semata-mata maksiat tidaklah menjadikan seseorang muslim itu kafir.

Adapun hadis Nabi s.a.w:

قتال المؤمن كفر وسبابه فسوق

Maksudnya: “Memerangi kaum mukmin itu kufur dan mencelanya fasiq”. [al-Nasai secara mauquf, Ahmad dan Abu Yakla secara marfu. Sahih atas penilaian al-Albani, al-Aranuth dan Husain Salim Asad].

Ulama Ahli Sunnah wal Jamaah telah bersetuju bahawa hadis-hadis seumpama ini yang menunjukkan sesuatu perbuatan dosa sebagai kufur sedangkan dalam nas lain ada menunjukkan ianya tidak kufur sebagai kufur kecil yakni kufur yang tidak mengeluarkan pelakunya daripada Islam tetapi dinamakan perbuatan itu kufur kerana menyerupai amalan orang kafir dan dekatnya dosa tersebut dengan kekufuran. [iv]

Misalnya seorang yang memerangi kaum mukmin sama ada kerana sebab-sebab duniawi atau pun kerana benci kepada agama Islam itu sendiri. Maka jika seorang muslim memerangi muslim yang lain kerana sebab duniawi seperti kerana berebut jawatan pemerintahan, berebut harta, dan sebagainya maka dia adalah mukmin dan tidak kafir walaupun fasiq tetapi jikalau dia memerangi seorang muslim kerana benci kepada ajaran Islam itu sendiri maka dia kufur-nauzubillah min zalik- maka dosa yang disebut kufur ini dekat dengan sempadan iman dan kufur sehingga diberi peringatan yang keras oleh Rasulullah s.a.w dengan menggunakan lafaz kufur.

Dalil perkara ini adalah perbuatan Hatib bin Abi Baltaah r.a yang cuba menyampaikan berita kedatangan kaum muslimin dalam peristiwa Fathu Makkah (Pembukaan Mekah) namun apabila Hatib menyatakan sebab perbuatannya itu hanya kerana duniawi semata-mata bukan kerana membenci Islam maka Nabi s.a.w tidak menghukum Hatib r.a sebagai kufur bahkan baginda menyatakan perbuatan Hatib r.a tersebut telah sedia diampunkan Allah s.w.t.[v]

Maka dalil-dalil ini semuanya menunjukkan bahawa tidak semua perbuatan dosa akan menyebabkan seseorang muslim menjadi kufur. Sejelas-jelas dalil dalam hal ini adalah firman Allah s.w.t:

إِنَّ اللَّهَ لَا يَغْفِرُ أَنْ يُشْرَكَ بِهِ وَيَغْفِرُ مَا دُونَ ذَلِكَ لِمَنْ يَشَاءُ وَمَنْ يُشْرِكْ بِاللَّهِ فَقَدِ افْتَرَى إِثْمًا عَظِيمًا

Maksudnya: “Sesungguhnya Allah tidak akan mengampunkan dosa yang melakukan syirik terhadapNya dan Dia mengampunkan dosa-dosa selain itu bagi sesiapa yang Dia kehendaki dan sesiapa yang syirik kepada Allah maka sesungguhnya dia telah melakukan dosa yang sangat besar”.[al-Nisaa: 48].

Berkata Imam al-Tabari r.h dalam mentafsirkan ayat ini:

فإن الله لا يغفر الشرك به والكفر، ويغفر ما دون ذلك الشرك لمن يشاء من أهل الذنوب والآثام

Maksudnya: “Maka sesungguhnya Allah tidak mengampunkan dosa syirik dan kufur dan dia mengampunkan selain daripada dosa syirik bagi sesiapa yang Dia kehendaki daripada Ahli Maksiat dan Dosa”.[vi]

Ayat ini menunjukkan pelaku dosa sama ada besar atau kecil berada dalam masyiah (kehendak) Allah s.w.t jika Dia kehendaki Dia ampunkan dan jika Dia kehendaki Dia akan mengazab mereka kemudian dimasukkan ke dalam syurga.

Namun, terdapat perkara yang boleh menghapuskan semua dosa seseorang hamba iaitulah Taubat dan Istighfar, jika Taubatnya di terima Allah s.w.t maka dosa-dosanya pasti terampun termasuklah pelaku syirik apabila dia bertaubat dengan meninggalkan syirik dan mengucap semula dua kalimah syahadah maka dia kembali menjadi muslim mukmin. Maka dosa apabila seseorang hamba itu bertaubat maka kemapunannya pasti dengan sepakat umat Islam.

Sabda Nabi s.a.w:

يخرج من النار من قال لا إله إلا الله وفي قلبه وزن شعيرة من خير ويخرج من النار من قال لا إله إلا الله وفي قلبه وزن برة من خير ويخرج من النار من قال لا إله إلا الله وفي قلبه وزن ذرة من خير

Maksudnya: “dikeluarkan daripada neraka sesiapa yang menyebut Lailaha illallah dan dalam hatinya terdapat kebaikan seberat sebiji syair dan dikelaurkan daripada neraka sesiapa yang mengucaokan Lailaha illallah dan di dalam hatinya terdapat kebaikan walau seberat sebiji gandum dan dikelaurkan daripada nereka itu sesiapa yang mengucapkan Lailaha illallah dan dalam hatinya terdapat kebaikan seberat zarah”. [al-Bukhari & Muslim].

Hadis ini juga menjadi dalil bahawa seorang mukmin yang melakukan dosa jika dikehendaki Allah s.w.t dia diazab di neraka untuk tempoh yang dikehendaki Allah kemudian Allah akan mengeluarkannya daripada daripada nereka dan memasukkan mereka ke dalam syurga.

Sabda Nabi s.a.w:

يدخل النار أقوام من أمتي حتى إذا كانوا حمما ادخلوا الجنة فيقول أهل الجنة من هؤلاء فيقال هم الجهنميون

Maksudnya: “Akan dimasukkan ke dalam neraka beberapa kaum daripada umatku sehingga mereka hangus dikatakan kepada mereka: masuklah ke syurga. Lalu berkata Ahli Syurga: Siapakah mereka ini? Dijawab kepada mereka: Mereka ini bekas Ahli Neraka (al-Jahannamiyun)”. [al-Bukhari & Ahmad, lafaz bagi Ahmad].

Demikianlah kedudukan orang-orang yang melakukan dosa di sisi Islam sekiranya mereka itu mukmin muslim, tidak melakukan syirik dan kufur kepada Allah s.w.t.

Namun, Islam tetap menyuruh penganutnya membenci dosa kerana asal dosa itu menyebabkan kemurkaan Allah s.w.t dan kemurkaan Allah s.w.t itu penyebab kepada azab di akhirat.

Firman Allah s.w.t:

كُلُوا مِنْ طَيِّبَاتِ مَا رَزَقْنَاكُمْ وَلَا تَطْغَوْا فِيهِ فَيَحِلَّ عَلَيْكُمْ غَضَبِي وَمَنْ يَحْلِلْ عَلَيْهِ غَضَبِي فَقَدْ هَوَى

Maksudnya: “Makanlah kamu akan perkara-perkara baik yang Kami berikan kepada kamu dan janganlah kamu melampaui batas maka kamu akan ditimpa kemurkaanKu dan sesiapa yang ditimpa kemurkaanKu maka dia telah musnah”. [Taha: 81].

Dalam hadis Nabi s.a.w menyatakan:

عن ابن عباس قال  : مر النبي صلى الله عليه و سلم بحائط من حيطان المدينة أو مكة فسمع صوت إنسانين يعذبان في قبورهما فقال النبي صلى الله عليه و سلم ( يعذبان وما يعذبان في كبير ) . ثم قال ( بلى كان أحدهما لا يستتر من بوله وكان الآخر يمشي بالنميمة ) . ثم دعا بجريدة فكسرها كسرتين فوضع على كل قبر منهما كسرة فقيل له يا رسول الله لم فعلت هذا ؟ قال ( لعله أن يخفف عنهما ما لم تيبسا . أو إلى أن ييبسا )

Maksudnya: “Daripada Ibn Abbas kata beliau: Nabi s.a.w melalui kawasan tembok daripada tembok-tembok Madinah atau Mekah lalu baginda mendengar suara dua insane yang diazab di dalam kubur keduanya maka bersabda Nabi s.a.w: ‘Kedua mereka ini diazab dan tidaklah mereka diazab kerana dosa yang besar’. Kemudian baginda berkata: ‘Bahkan salah seorang mereka tidak menjaga kencingnya dan seorang lagi kerana suka mengadu domba’. Kemudian baginda meminta pelepah lalu baginda mengerat kepada dua bahagian lalu diletak di atas setiap kubur keduanya. Ditanya kepada baginda: ‘Wahai Rasulullah, kenapa kamu berbuat begini?’ Jawab baginda: ‘Mudah-mudahan diringankan azab keduanya selama pelepah ini belum kering’.” [al-Bukhari & Muslim].

Dalam hadis ini menunjukkan dosa juga penyebab kepada azab kubur dan dosa yang kecil juga turut menjadi penyebab kepada azab Allah s.w.t. Perbuatan Nabi s.a.w mendoakan keringanan azab kepada keduanya adalah dalil yang jelas pelaku dosa tidaklah menjadi kufur dengan semata-mata dosa yang dilakukan kereana jika mereka kafir terlaranglah daripada mendoakan keringanan azab atas mereka.

Perbuatan dosa juga berlawanan dengan akidah al-Wala’ dan al-Bara’ yakni cinta dan benci kerana Allah s.w.t kerana antara tuntutan akidah ini adalah kita mencintai apa yang Allah dan RasulNya cintai dan membenci serta menjauhi apa yang Allah dan RasulNya benci dan memerintahkan untuk kita jauhi.

Telah sabit Allah s.w.t dan RasulNya membenci maksiat dan dosa maka wajiblah ke atas seorang muslim itu berusaha menjauhi perbuatan dosa sebagaimana firman Allah s.w.t:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اجْتَنِبُوا كَثِيرًا مِنَ الظَّنِّ إِنَّ بَعْضَ الظَّنِّ إِثْمٌ

Maksudnya: “Wahai orang-orang yang beriman jauhilah kamu daripada banyak berwasangka kerana sebahagian wasangka itu menyebabkan dosa…” [al-Hujurat: 12].

Firman Allah s.w.t:

وَلَا تَقْرَبُوا الْفَوَاحِشَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ

Maksudnya: “dan janganlah kamu mendekati perkara-perkara keji (dosa) apa yang zahir dan apa yang tersembunyi daripadanya..” [al-An’am: 151].

Maka dalam dua ayat ini jelas Allah s.w.t menyuruh kita menjauhi jalan-jalan yang boleh menyebabkan kita terjerumus ke dalam lembah maksiat. Apabila kita terjebak juga dalam maksiat maka diwajibkan segera bertaubat sebagaiman firman Allah s.w.t:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا تُوبُوا إِلَى اللَّهِ تَوْبَةً نَصُوحًا

Maksudnya: “Wahai orang-orang yang beriman bertaubatlah kamu kepada Allah dengan taubat nasuha..” [al-Tahrim: 8].

Firman Allah s.w.t:

وَأَنِ اسْتَغْفِرُوا رَبَّكُمْ ثُمَّ تُوبُوا إِلَيْهِ

Maksudnya: “dan hendaklah kamu memohon ampun kepada Tuhan kamu kemudian bertaubatlah kepadanya…” [Hud: 3]

Demikianlah sebahagian dalil yang banyak daripada ayat-ayat al-Quran yang mewajibkan kita bertaubat kepada Allah s.w.t demikian juga terdapat dalil-dalil daripada hadis Nabi s.a.w antaranya hadis baginda yang dikeluarkan Imam Muslim dalam sahih beliau:

يَا أَيُّهَا النَّاسُ تُوبُوا إِلَى اللَّهِ فَإِنِّى أَتُوبُ فِى الْيَوْمِ إِلَيْهِ مِائَةَ مَرَّةٍ

Maksudnya: “Wahai orang-orang yang beriman, bertaubatlah kamu kepada Allah kerana sesungguhnya aku bertaubat dalam sehari 100 kali taubat”.

Jika baginda Rasulullah s.a.w yang maksum (terpelihara) daripada melakukan dosa turut bertaubat dan memohon ampun kepada Allah s.w.t maka tentulah kewajipan ini lebih utama ke atas kita selaku insan yang tidak lalai daripada melakukan dosa.

Kewajipan bertaubat adalah perkara yang ijmak umat atasnya dan taubat yang paling utama adalah bertaubat daripada Kufur kepada Iman dan Syirik kepada Tauhid kemudian martabat kedua adalah taubat daripada dosa-dosa besar dan martabat ketiga bertaubat daripada dosa-dosa kecil.

Syarat-syarat untuk bertaubat pula terdapat lima syarat sebagaimana yang dinyatakan Imam Muhammad bin Soleh al-Usaimin Rahimahullah[vii]:

Pertama: Ikhlas yakni hendaklah taubat yang dilakukan itu hanya mengharap kemapunan daripada Allah s.w.t tidak ada tujuan lain seperti menunjuk-nunjuk kepada manusia, atau mengelak hukuman dunia.

Kedua: Menyesal terhadap apa yang dilakukannya kerana penyesalan adalah tanda keikhlasan seseorang untuk bertaubat.

Ketiga: Meninggalkan dosa-dosa yang dilakukannya maka inilah syarat terpenting iaitu hendaklah dia meninggalkan maksiat yang dilakukan. Jika maksiat yang dilakukannya melibatkan kekufuran –nauzubillah min zalik- maka hendaklah dia kembali mengucap dua kalimah syahadah, jika dia tidak berzakat maka hendaklah segera dia mengeluarkan zakat, jika dia meninggalkan solat hendaklah dia bersolat tetapi adakah dia perlu mengqada solat yang ditinggalkan? Terdapat dua pendapat ulama, jumhur berpendapat wajib, sebahagian lagi seperti Daud al-Zahiri berpendapat tidak wajib dan dirajihkan Syeikhul Islam Ibn Taimiah rahimahullah.

Demikian juga jika dosa itu berkaitan dengan manusia maka hendaklah mendapat kemafaan daripada manusia tersebut seperti kamu memukul orang tanpa hak maka hendaklah berjumpa dengan orang yang dipukul dan meminta maaf padanya dan jika dia menuntut qisas hendaklah diberikan.

Adapun dosa mengumpat cukuplah dia sekadar meminta ampun kepada Allah s.w.t dan memohon juga Allah mengampunkan dosa orang yang diumpatnya[viii].

Keempat: Azam untuk tidak kembali melakukan dosa tersebut.

Kelima: Waktu bertaubat masih lagi terbuka iaitu sebelum ruh sampai halqum bagi seseorang insan dan matahari belum terbit di barat bagi umum manusia.

Demikian juga dalam menghapuskan dosa-dosa kecil ia boleh dilakukan dengan melakukan amal kebaikan sebagimana sabda Nabi s.a.w:

وأتبع السيئة الحسنة تمحها

Maksudnya: “dan ikutilah amalan kejahatan dengan amal kebaikan supaya ia menghapuskan kejahatan itu” [al-Tarmizi & Ahmad, hadis hasan].

Demikianlah penjelasan ringkas yang dapat saya berikan berkenaan pentafsiran ayat ke-7 Surah al-Hujurat, walaupun ayatnya ringkas tetapi ia member faedah yang besar kepada kita dan mengandungi makna yang luas untuk dihayati.

 

Kesimpulan:

1-      Wajib membenci maksiat

2-      Tidak semua dosa itu membatalkan keimanan dan Islam seseorang walaupun ia menjejaskan Iman dan Islam seseorang.

3-      Harapan mendapat kemapunan daripada Allah s.w.t terus terbuka selagi nyawa belum sampai di halqum dan selagi matahari belum terbit di barat.

4-      Membenci maksiat termasuk kewajipan seorang muslim dan muslimah serta sebahagian daripada akidah al-Wala’ wal Bara’.

5-      Dosa itu terdapat besar dan kecil.

6-      Amalan-amalan kebaikan akan menghapuskan dosa-dosa kecil dengan kehendak Allah s.w.t dan taubat pula menghapuskan semua jenis dosa.

Mudah-mudahan kita termasuk dalam golongan yang mendengar kebaikan lalu mengikutnya.Amin.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

DITULIS OLEH:

AL-FAQIR ILALLAH, MUHAMMAD ASRIE BIN SOBRI AL-MASHOORI AL-SALAFI.

 

 

NOTA HUJUNG


[i] Rujuk Tafsir al-Qur’an al-Azim oleh Ibn Kasir

[ii] Rujuk Syarah al-Tahawiah oleh Ibn Abil Izz, m.s 296 dan selepasnya, cet. Kemeterian Waqaf Arab Saudi.

[iii] Lihat Sahih al-Bukhari, 6/2488-2489, cet. Dar Ibn Kasir, Beirut, 1407 H, Taklik Mustafa Dib al-Bugha.

[iv] Syarah Aqidah al-Tahawiah, m.s 301 dan selepasnya, cet. Kemeterian Waqaf Arab Saudi.

[v] Lihat Hadis dalam: Sahih al-Bukhari no. 2845, 2915, 3762, 4025, 4608, 5904, 6540, Sahih Muslim hadis no.2494.

[vi] Rujuk Tafsir al-Tabari pada ayat tersebut.

[vii] Syarah Riyadus Solihin oleh Imam Muhammad bin Soleh al-Usaimin, 1/16 Maktabah Syamilah.

[viii] Ibid.

BILAKAH DISYARIATKAN ‘HOLY WAR’?

22 Jan

OLEH: MUHAMMAD ASRIE BIN SOBRI

Istilah ‘Holy War’ sering menggentarkan hati-hati orang kafir apabila mereka mendengar seorang muslim mengucapkannya. Istilah Syarak yang sebenar kepada kalimah ini adalah: Jihad.

Al-Jihad (الجهاد) kalimah arab yang bermksud “Memerangi Musuh” [Lisanul Arab, Bab جهد ], lalu al-Qur’an dan al-Sunnah menggunakan kalimah ini untuk menunjukkan peperangan kaum muslimin melwan kaum kafir dalam rangka menegakkan tauhid. Kalimah Qital (القتال) juga digunakan yang bermaksud perang.

Hukum Jihad

Umat Islam bersepkat hukum berjihad adalah fardu yakni wajib. Kemudian kedudukan fardu itu berubah mengikut keadaan sama ada fardu ‘ain yakni diwajibkan atas setiap individu muslim atau fardu kifayah yakni wajib atas sekelompok kaum muslimin, apabila ada sebahagian mereka melaksanakannya maka kewajipan itu gugur daripada keseluruhan mereka.

Dalilnya adalah firman Allah s.w.t:

انْفِرُوا خِفَافًا وَثِقَالًا وَجَاهِدُوا بِأَمْوَالِكُمْ وَأَنْفُسِكُمْ فِي سَبِيلِ اللَّهِ ذَلِكُمْ خَيْرٌ لَكُمْ إِنْ كُنْتُمْ تَعْلَمُونَ

Maksudnya: “pergilah kamu beramai-ramai (untuk berperang pada jalan Allah), sama ada dengan keadaan ringan (dan mudah bergerak) ataupun dengan keadaan berat (disebabkan berbagai-bagai tanggungjawab); dan berjihadlah dengan harta benda dan jiwa kamu pada jalan Allah (untuk membela Islam). yang demikian amatlah baik bagi kamu, jika kamu mengetahui”. [al-Taubah: 41]

Dan firman Allah s.w.t dalam surah al-Baqarah ayat 190:

وَقَاتِلُوا فِي سَبِيلِ اللَّهِ الَّذِينَ يُقَاتِلُونَكُمْ وَلَا تَعْتَدُوا إِنَّ اللَّهَ لَا يُحِبُّ الْمُعْتَدِينَ

Maksudnya: “dan berperanglah kamu di jalan Allah akan orang-orang yang memerangi kamu serta jangan kamu melampaui batas kerana Allah tidak suka orang yang melampaui batas”.

Zahir daripada ayat-ayat ini, jihad adalah fardu ‘ain tetapi dalam firman-Nya dalam surah al-Taubah ayat 122 Allah menyatakan:

وَمَا كَانَ الْمُؤْمِنُونَ لِيَنْفِرُوا كَافَّةً فَلَوْلَا نَفَرَ مِنْ كُلِّ فِرْقَةٍ مِنْهُمْ طَائِفَةٌ لِيَتَفَقَّهُوا فِي الدِّينِ وَلِيُنْذِرُوا قَوْمَهُمْ إِذَا رَجَعُوا إِلَيْهِمْ لَعَلَّهُمْ يَحْذَرُونَ

Maksudnya: “Tidak patutlah bagi kaum mukminin untuk keluar kesemuanya (berjihad), apabila ada sekelompok mereka keluar berjihad maka hendaklah ada yang menetap (tinggal di Madinah) untuk mempelajari agama dan memberi peringatan kepada kaumnya apabila mereka pulang nanti mudah-mudahan mereka beringat”.

Ayat ini jelas menunjukkan jihad adalah fardu kifayah dan para ulama telah bersepakat asal hukum jihad itu adalah fardu kifayah.

Terdapat beberapa kondisi yang menukar hukum jihad menjadi fardu ain iaitu [al-Mausuah al-Fiqhiah al-Kuwaitiah, 16/130-132]:

1-     Musuh menyerang ke dalam negeri kaum muslimin maka wajib atas setiap penduduk yang muslim sama ada lelaki atau wanita, tua atau muda untuk mempertahankan negeri mereka.

2-     Apabila Pemerintah melantik seseorang sebagai askar dan menghantarnya ke medan jihad maka jihad menjadi fardu ain ke atas diri orang tersebut.

3-     Apabila telah berada di medan jihad maka menjadi fardu ain ke atas semua tentera yang hadir dalam medan dan haram mereka berpaling lari kecuali atas maslahah tertentu. Firman Allah s.w.t:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِذَا لَقِيتُمُ الَّذِينَ كَفَرُوا زَحْفًا فَلَا تُوَلُّوهُمُ الْأَدْبَارَ (15) وَمَنْ يُوَلِّهِمْ يَوْمَئِذٍ دُبُرَهُ إِلَّا مُتَحَرِّفًا لِقِتَالٍ أَوْ مُتَحَيِّزًا إِلَى فِئَةٍ فَقَدْ بَاءَ بِغَضَبٍ مِنَ اللَّهِ وَمَأْوَاهُ جَهَنَّمُ وَبِئْسَ الْمَصِيرُ (16)

Maksudnya: “Wahai orang-orang yang beriman! apabila kamu bertemu dengan orang-orang kafir yang sedang mara menyerang, maka janganlah kamu berpaling undur dari menentang mereka. dan sesiapa berpaling undur dari menentang mereka pada ketika itu – kecuali ia bergerak ke arah lain (untuk menjalankan tipu muslihat) peperangan, atau hendak menyatukan diri dengan pasukan yang lain – maka sesungguhnya ia tetaplah mendapat kemurkaan dari Allah, dan tempatnya ialah neraka jahanam; sedang neraka jahanam ialah seburuk-buruk tempat kembali”. [al-Anfal: 15&16].

Adakah Jihad hanya Berlaku Apabila Musuh Menyerang?

Ramai dalam kalangan kaum muslimin moden yang jahil termasuk beberapa tokoh pemikir Islam menyangka Jihad hanya berlaku apabila musuh menyerang.

Pendapat ini adalah bidaah dolalah kerana jika kita perhatikan betul-betul hukum jihad di atas, jihad apabila musuh menyerang termasuk dalam kategori fardu ‘ain, maka apakah pula bentuk jihad fardu kifayah?

Dalam memahami hal ini, kita nyatakan bahawa Jihad yang dihukum sebagai fardu kifayah adalah menyerang negara kafir yang tidak mempunyai muhadanah (gencatan senjata) dengan negara Islam walaupun mereka tidak menyerang negara Islam.

Ini kerana para Ulama telah bersepakat Jihad itu difardukan secara berperingkat.[al-Mausuah al-Fiqhiah al-Kuwaitiah, 16/125-126].

 Ketika kaum muslimin di Mekah, mereka masih belum mempunyai negara sendiri maka mereka tidak diwajibkan berjihad. Allah s.w.t berfirman:

فَاصْفَحِ الصَّفْحَ الْجَمِيل

Maksudnya: “oleh itu biarkanlah (golongan kafir yang mendustakanmu itu Wahai Muhammad) serta layanlah mereka dengan cara yang elok”. [al-Hijr: 85].

Para Mufassirin (ulama Tafsir) menyatakan ayat ini dan yang seumpamanya adalah mansukh dengan turunnya perintah perang. Ayat ini merupakan ayat Makkiah yakni sebelum berlakunya hijrah. Para ulama juga berdalilkan ayat ini bahawa kaum muslimin yang tidak mempunyai kemampuan tidak diwajibkan perang.

Ibn Jarir al-Tabari r.h menyatakan:

وكان جماعة من أهل التأويل تقول: هذه الآية منسوخة.

Maksudnya: “Adalah kumpulan ahli tafsir menyatakan ayat ini mansukh” [al-Tabari, 17/128]

Kemudian Allah s.w.t menwajibkan perang apabila kaum muslimin diserang dan disakiti melalui firman-Nya:

أُذِنَ لِلَّذِينَ يُقَاتَلُونَ بِأَنَّهُمْ ظُلِمُوا وَإِنَّ اللَّهَ عَلَى نَصْرِهِمْ لَقَدِيرٌ

Maksudnya: “diizinkan berperang bagi orang-orang (Islam) yang diperangi (oleh golongan penceroboh), kerana sesungguhnya mereka telah dianiaya; dan sesungguhnya Allah amat berkuasa untuk menolong mereka (mencapai kemenangan)”. [al-Haj: 39]

Berkata Imam al-Saadi r.h:

كان المسلمون في أول الإسلام ممنوعين من قتال الكفار، ومأمورين بالصبر عليهم، لحكمة إلهية، فلما هاجروا إلى المدينة، وأوذوا، وحصل لهم منعة وقوة، أذن لهم بالقتال

Maksudnya: “Adalah kaum muslimin di awal Islam dilarang berperang dengan kaum kafir dan diperintah bersabar kerana hikmah yang diketahui Allah jua, apabila mereka berhijrah ke Madinah dan disakiti serta mereka pula telah mempunyai kekuatan diizinkan kepada mereka perang” [Tafsir al-Saadi, 1/539]

Kemudian apabila kaum musyrikin Mekah melanggar perjanjian Hudaibiah, Allah s.w.t telah memberi izin am untuk memerangi kaum kafir sehingga mereka memeluk Islam:

فَإِذَا انْسَلَخَ الْأَشْهُرُ الْحُرُمُ فَاقْتُلُوا الْمُشْرِكِينَ حَيْثُ وَجَدْتُمُوهُمْ وَخُذُوهُمْ وَاحْصُرُوهُمْ وَاقْعُدُوا لَهُمْ كُلَّ مَرْصَدٍ فَإِنْ تَابُوا وَأَقَامُوا الصَّلَاةَ وَآتَوُا الزَّكَاةَ فَخَلُّوا سَبِيلَهُمْ إِنَّ اللَّهَ غَفُورٌ رَحِيمٌ

Maksudnya: “kemudian apabila habislah (masa) bulan-bulan ang dihormati itu maka bunuhlah orang-orang musyrik itu di mana sahaja kamu menemuinya, dan tawanlah mereka, dan juga keponglah mereka, serta tunggulah mereka di tiap-tiap tempat mengintipnya. kemudian jika mereka bertaubat (dari kekufurannya) dan mendirikan sembahyang serta memberi zakat, maka biarkanlah mereka (jangan diganggu). Sesungguhnya Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani”.[al-Taubah:5]

Dalam ayat ini Allah s.w.t memerintahkan kaum muslimin memerangi kaum kafir musyrikin apabila tamatnya perjanjian damai dengan mereka walaupun mereka tidak menyerang kaum muslimin sehinggalah mereka memeluk Islam.[Rujuk Tafsir al-Tabari, Ibn Kasir, Aisar al-Tafasir, dan Tafsir al-Saadi].

Atas makna ini juga kita fahami hadis Rasulullah s.a.w :

أُمِرْتُ أَنْ أُقَاتِلَ النَّاسَ حَتَّى يَشْهَدُوا أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَأَنَّ مُحَمَّدًا رَسُولُ اللَّهِ وَيُقِيمُوا الصَّلَاةَ وَيُؤْتُوا الزَّكَاةَ فَإِذَا فَعَلُوا ذَلِكَ عَصَمُوا مِنِّي دِمَاءَهُمْ وَأَمْوَالَهُمْ إِلَّا بِحَقِّ الْإِسْلَامِ وَحِسَابُهُمْ عَلَى اللَّهِ

Maksudnya: “Aku diperintahkan untuk memerangi manusia sehingga mereka mengucapkan syahadah tiada tuhan yang berhak disembah kecuali Allah dan Muhammad adalah pesuruh Allah, mendirikan solat, membayar zakat, apabila mereka melakukannya maka terpelihara darah dan harta mereka daripadaku kecuali dengan hak Islam dan perhitungan mereka kembali pada Allah jua”. [al-Bukhari]

Berdasarkan ayat dan hadis ini, Abu Bakar al-Siddiq radiallahu’anhu wa ardah, dan ijmak para Sahabat memerangi kaum yang enggan membayar zakat walaupun mereka tidak menyerang kaum muslimin, demikian juga dibunuh orang murtad walaupun dia tidak memerangi orang Islamp-nauzubillah min zalik-.

Dalam sebuah hadis lagi Nabi s.a.w bersabda:

بعثت بالسيف حتى يعبد الله لا شريك له وجعل رزقي تحت ظل رمحي

Maksudnya: “Aku diutuskan dengan pedang sehingga Allah disembah tanpa disekutukan bagi-Nya suatupun dan dijadikan rezekiku di bawah tombakku..” [Ahmad,hasan].

Antara dalil disyariatkan memerangi kaum kafir walaupun mereka tidak memerangi kita firman Allah s.w.t dalam surah al-Taubah ayat 29:

قَاتِلُوا الَّذِينَ لَا يُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَلَا بِالْيَوْمِ الْآخِرِ وَلَا يُحَرِّمُونَ مَا حَرَّمَ اللَّهُ وَرَسُولُهُ وَلَا يَدِينُونَ دِينَ الْحَقِّ مِنَ الَّذِينَ أُوتُوا الْكِتَابَ حَتَّى يُعْطُوا الْجِزْيَةَ عَنْ يَدٍ وَهُمْ صَاغِرُونَ

Maksudnya:  “perangilah orang-orang yang tidak beriman kepada Allah dan tidak beriman kepada hari akhirat, dan mereka pula tidak mengharamkan apa yang telah diharamkan oleh Allah dan RasulNya, dan tidak berugama dengan agama yang benar, Iaitu dari orang-orang yang diberikan Kitab (kaum Yahudi dan Nasrani), sehingga mereka membayar “Jizyah” Dengan keadaan taat dan merendah diri”.

Ayat ini menjelaskan kewajipan memerangi kaum kafir kerana mereka syirik kepada Allah s.w.t dan kufur dengan agama-Nya, bukan kerana mereka memerangi kita.

Para ahli Tafsir menyatakan ayat ini turun berkenaan Ahli Kitab, Yahudi dan Nasrani setelah Fathu Makkah. Sebaik turun ayat ini, Nabi s.a.w terus menyiapkan angkatan tentera untuk memerangi kerajaan Rom di Tabuk.[Tafsir Humad, 1/1265, Ibn Kasir, 4/132].

 Sebagaimana kita lihat, Nabi s.a.w tidak lah menunggu kerajaan Rom menyerang Mekah dan Madinah terlebih dahulu sebelum melancarkan serangan. Demikian juga kita lihat peperangan Khaibar, kaum Yahudi tidak menyerang Madinah tetapi Nabi s.a.w telah memerangi Khaibar sehingga mereka mahu membayar jizyah.[Sahih al-Bukhari, Kitab al-Maghazi, 5/129-130].

Syeikh As’ad Humad dalam tafsirnya menyatakan:

“dan wajib memerangi Ahli Kitab apabila terdapat empat sifat pada mereka yang menunjukkan mereka benci kepada Islam:

Pertama: Mereka tidak beriman kepada Allah kerana mereka merobohkan dasar tauhid dengan menjadikan paderi mereka pembuat hukum syarak dan ada antara mereka menyembah al-Masih a.s dan Uzair a.s.

Kedua: Tidak beriman dengan hari akhirat kerana mereka menjadikan hari akhirat sebagai kehidupan kerohanian yang mana padanya manusia menjadi seperti Malaikat.

Ketiga: Mereka tidak mengharamkan apa yang Allah dan Rasul-Nya haramkan dan tidak mengikut kewajipan mengharamkan apa yang diharamkan ke atas mereka.

Keempat: Mereka tidak beriman dengan agama yang sebenar (Islam) yang Allah wahyukan kepada para Nabi-Nya tetapi mengikut agama yang direka oleh paderi mereka.” [Tafsir Humad, 1/1265].

Kesimpulan daripada pernyataan syeikh ini, Allah s.w.t memerintahkan kita memerangi mereka bukan kerana mereka memerangi kita sahaja tetapi kerana mereka kufur kepada Allah dan Rasul-Nya dan peperangan dengan mereka hanya berhenti apabila mereka memeluk Islam atau membayar Jizyah kepada Imam (pemerintah) kaum muslimin.

Selain itu, ulama telah bersetuju, Darul Harb  yakni negeri yang wajib diperangi itu adalah:

كُل بُقْعَةٍ تَكُونُ أَحْكَامُ الْكُفْرِ فِيهَا ظَاهِرَةً

Maksudnya: “Setiap ceruk rantau yang padanya hukum hakam kufur jelas nyata” [al-Mausuah al-Fiqhiah al-Kuwaitiah, 20/206].

Maka negeri yang wajib diperangi itu bukan sekadar negeri yang menyerang negara Islam sahaja, bahkan sekadar dia enggan tunduk kepada hukum Islam sama ada memeluk Islam atau membayar jizyah atau tiada gencatan senjata antaranya dan negara Islam dianggap wajib diperangi dan fardu kifayah atas kaum muslimin melaksanakan jihad ini.

Oleh itu, kita dapati Jihad mempunyai dua jenis iaitu:

Pertama: Jihad Difa’ yakni Jihad yang dilancarkan untuk memerangi kaum kafir yang menyerang kaum muslimin.

Kedua: Jihad Tolab yakni jihad yang dilancarkan kepada mereka yang enggan menerima Islam dan enggan pula membayar jizyah. [al-Takliqat al-Asariah ‘ala al-Aqidah al-Tahawiah, 1/46].

Apakah Syarat Jihad?

Syarat untuk mendirikan Jihad ada dua:

Pertama : al-Qudrah

Kedua: al-Imamah

Maksud Qudrah adalah kemampuan berjihad kerana Allah s.w.t tidak mewajibkan jihad ketika kaum muslimin berada di Mekah dalam keadaan mereka lemah. Demikian juga umum firman Allah s.w.t:

لَا يُكَلِّفُ اللَّهُ نَفْسًا إِلَّا وُسْعَهَا

Maksudnya: “Allah tidak memberati seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya..”. [al-Baqarah: 286].

Al-Imamah pula bermaksud adanya pemerintah kaum muslimin yangb mengetuai mereka berjihad. Dalilnya sebelum ijmak ulama firman Allah s.w.t:

أَلَمْ تَرَ إِلَى الْمَلَإِ مِنْ بَنِي إِسْرَائِيلَ مِنْ بَعْدِ مُوسَى إِذْ قَالُوا لِنَبِيٍّ لَهُمُ ابْعَثْ لَنَا مَلِكًا نُقَاتِلْ فِي سَبِيلِ اللَّهِ قَالَ هَلْ عَسَيْتُمْ إِنْ كُتِبَ عَلَيْكُمُ الْقِتَالُ أَلَّا تُقَاتِلُوا قَالُوا وَمَا لَنَا أَلَّا نُقَاتِلَ فِي سَبِيلِ اللَّهِ وَقَدْ أُخْرِجْنَا مِنْ دِيَارِنَا وَأَبْنَائِنَا

Maksudnya: “tidakkah engkau ketahui (Wahai Muhammad), tentang (kisah) ketua-ketua dari Bani lsrail sesudah (wafatnya) Nabi Musa, ketika mereka berkata kepada seorang Nabi mereka: “Lantiklah seorang raja untuk kami, supaya boleh kami berperang (bersama-sama dengannya) pada jalan Allah” Nabi mereka menjawab: “Tidakkah harus, jika kamu kelak diwajibkan berperang, kamu tidak akan berperang?,” mereka berkata: “Mengapa pula kami tidak akan berperang pada jalan Allah, sedang kami telah diusir dari kampung halaman kami, dan (dari) anak-anak kami?…”. [Al-Baqarah: 246].

Syahid daripada ayat ini pada firman Allah s.w.t berkenaan perkataan Bani Israil:

ابْعَثْ لَنَا مَلِكًا نُقَاتِلْ فِي سَبِيلِ اللَّهِ

Maksudnya: “Lantiklah seorang raja untuk kami, supaya boleh kami berperang (bersama-sama dengannya) pada jalan Allah”

Menunjukkan perlunya ada seorang pemimpin untuk berjihad walaupun jihad itu adalah jihad difa’ kerana firman Allah s.w.t berkenaan ucapan mereka:

وَمَا لَنَا أَلَّا نُقَاتِلَ فِي سَبِيلِ اللَّهِ وَقَدْ أُخْرِجْنَا مِنْ دِيَارِنَا وَأَبْنَائِنَا

Maksudnya: “Mengapa pula kami tidak akan berperang pada jalan Allah, sedang kami telah diusir dari kampung halaman kami, dan (dari) anak-anak kami?…”.

Bahagian ini menunjukkan jihad yang hendak mereka lancarkan dan mereka memerlukan seorang pemimpin untuk itu adalah jihad difa’. Maka, jika jihad difa’ pun memerlukan pemimpin ia lebih aula bagi jihad tolab.

Tidak disyaratkan pemimpin itu mesti seorang yang soleh dan adil bahkan jika fasiq sekalipun kerana kaum muslimin berjihad bersama al-Hajjaj bin Yusuf al-Saqafi yang terkenal dengan kezalimannya, mereka juga berjihad bersama para Khalifah Bani Umayah dan Abbasiah yang kebanyakan mereka itu tidak terlepas daripada melakukan kesalahan dan kezaliman. Bahkan kaum muslimin berjihad bersama al-Makmun dan al-Muktasim yang bermazhab Muktazilah.

Tidak disyaratkan pula pemimpin itu khalifah yang disepakati oleh semua kaum muslimin kerana semenjak jatuhnya kerajaan Bani Umayah kaum muslimin tidak lagi mempunyai Khalifah yang satu disepakati kesemua kaum muslimin, bahkan kaum muslimin di Andalus berjihad di bawah kerajaan Bani Umayah Andalus manakala kaum muslimin di Iraq dan kebanyakan kawasan bersama Khalifah Bani Abbasiah dan kaum muslimin di Afrika berjihad bersama Khalifah Murabitun, Muwahhidun, Aghalibah, dan Adarisah. Para Ulama mengiktiraf semua jihad ini sebagai jihad bersama imam.

[Rujuk Perkara ini dalam Syarah Thahawiah, Ibn Abil Izz, dan fatwa Syeikh Abdul Malik Ramadani al-Jazairi H.F di: http://www.islamancient.com/articles,item,392.html?PHPSESSID=e00f046551ff5adfd52507c1cd5e7195 ]

Apakah Islam itu Agama Teroris?

Islam bukan agama teroris atau keganasan kerana Islam berperang bukan kerana hendak mendapatkan kemewahan dunia, tetapi untuk membawa keamanan dan menyebarkan Tauhid. Islam hanya berperang dengan tentera, tidak membunuh mereka yang tidak menyertai peperangan.

Selain itu, Islam sebelum memulakan perang terlebih dahulu mengajak mereka kepada Islam dan memberi pilihan supaya membayar jizyah jika mereka enggan menerima Islam.

Maka Islam berperang bukan kerana dahagakan darah seperti tuduhan para Orientalis atau untuk merosakkan sebuah negeri kerana tentera Mujahidin yang berjihad dilarang merobohkan rumah ibadat, menebang pokok tanpa keperluan dan memusnahkan harta benda yang tidak memberi maslahah kepada jihad.

Selain itu, Islam berperang kerana ingin membanteras jenayah dan jenayah yang paling besar di dalam alam semesta ini adalah syirik kepada Allah s.w.t.

Apakah Jihad Bin Laden itu Jihad Syar’i?

Jihad Bin Laden dan seumpamanya bukanlah jihad syar’i kerana jihad mestilah bersama pemimpin kaum muslimin yang sah bukan pemimpin yang masuk bakul angkat diri sendiri. Demikian juga bukanlah jihad menyerang pelancong-pelancong kafir kerana pelancong itu diberi hukum kafir musta’man (yang diberi jaminan keamanan sementara) bukan kafir harbi.

Demikian juga saya nyatakan jihad Ikhwanul Muslimin dan yang senada dengannya menentang Yahudi di Palestin bukanlah jihad syar’i yang sebenarnya kerana menurut Hasan al-Banna r.h, Jihad menentang Yahudi hanya kerana Yahudi memerangi orang Islam Palestin semata-mata tidak ada sebab lain.[Rujuk al-Ikhwan al-Muslimun, Ahdas Sanaathu al-Tarikh, 1/409, dinakal daripada Aqwal Ruus al-Ikhwan al-Muslimin].

Demikian juga kenyataan Syeikh Ahmad Yasin rahimahullah, pemimpin Hamas yang dibunuh dengan kejam oleh Yahudi Laknatullahi ‘alaihim dalam satu rakaman video menyatakan pertelingkahan Hamas dan Yahudi semata-mata berkenaan tanah, tiada kaitan dengan agama. [Lihat video dalam bahasa arab: http://www.islamancient.com/documents,cat,216.html ].

 Sedangkan sebab utama jihad yang syar’i adalah kerana mereka itu kafir kepada Allah s.w.t sebagaimana yang telah kita jelaskan melalui firman Allah s.w.t yang terdahulu. Dalam sebuah hadis Rasulillah s.a.w dinyatakan:

عَنْ أبِي مُوسَى ، قال: جَاءَ رَجُلٌإِلَى النَّبِيِّ صلى الله عليه وسلم فَقال : يَارَسُولَ الله ، مَا الْقِتَالُ فِي الله ؟ فَإِنَّ أحَدَنَا يُقَاتِلُ غَضَبًا ، وُيقَاتِلُ حَمِيَّةً . فَرَفَعَ إِلَيْهِ رَأْسَهُ ، قال : وَمَارَفَعَ إِلَيْهِ رَأْسَهُ إلاَّ أنَّهُ كَانَ قَائِمًا. فَقال : مَنْ قَاتَلَ لِتَكُونَ كَلِمَةُ الله هِيَ الْعُلْيَا ، فَهُوَ فِي سَبِيلِ الله عَزَّوَجَلَّ.

Maksudnya: Daripada Abu Musa r.a katanya: ‘Datang seorang lelaki kepada Nabi s.a.w lalu bertanya: “Wahai Rasulullah, apakah makna berperang di jalan Allah itu? Ada antara kami berperang kerana dia marah, ada yang berperang kerana semangat puak”. Lalu Rasulullah s.a.w mengangkat kepala baginda (melihat lelaki itu). Kata Abu Musa: Ini kerana lelaki itu sedang berdiri (sedang Nabi pula dalam keadaan duduk). Baginda bersabda: “Sesiapa yang berperang untuk meninggikan kalimah Allah maka itulah berperang di jalan Allah Azza wa Jall”. [al-Bukhari & Muslim].

Oleh itu, kami berharap sangat kepada saudara-saudara kami yang berjihad di Palestin supaya membetulkan niat dan akidah mereka sesuai dengan al-Qur’an dan al-Sunnah supaya mereka diberi pertolongan oleh Allah s.w.t.

Bagaimanakah Jihad Tolab di Zaman Sekarang?

Kaum muslimin semenjak zaman Saidina Usman bin Affan r.a telah diserang secara pemikiran oleh kaum kafir. Serangan yang dikenal dengan al-Ghazwul Fikri ini telah mencapai kemuncaknya apabila berjaya meruntuhkan empayar Usmaniah dan menubuhkan negara-negara bangsa yang dibina atas semangat kepuakan atau Nasionalisme.

Kemudian, pelbagai bentuk pemikiran sesat telah meresap masuk dalam kalangan kaum muslimin. Maka, dalam keadaan sekarang, umat Islam perlu mempertahankan akidah mereka dan akal mereka daripada serangan yang sebegini rupa.

Jihad merupakan perjuangan yang memerlukan pelaksananya bersih akidah dan teguh imannya. Dalam keadaan masyarakat kita dipenuhi dengan khurafat dan bidaah, tidak mungkin kita boleh melawan musuh kerana kita lemah sedangkan syarat jihad memerlukan qudrah atau quwwah yakni kekuatan dan kemampuan.

Kita perlu mengikut sistem yang Allah s.w.t jalankan terhadap kaum salaf iaitu bermula dengan pemurnian dan pengukuhan akidah kemudian barulah mendapat kekuatan jasmani. Rasulullah s.a.w mengambil masa 13 tahun membina kekautan rohani dan akidah terhadap para sahabat sebelum mereka berjaya melaksanakan jihad dan menegakkan negara Islam yang begitu hebat. Maka atas jejak baginda dan para Sahabatnya lah kita akan berjalan dan menyusun strategi insyaAllah.

URUSAN TAUHID…TIADA UZUR PADANYA

28 Dec

OLEH : SAMAHAH SYEIKH ABDUL AZIZ BIN ABDULLAH BIN BAZ R.H.

TERJEMAHAN : MUHAMMAD ASRIE BIN SOBRI

 

SOALAN : Adakah terdapat uzur (kemafaan) kerana jahil dalam masalah Tauhid yang merupakan teras  agama dan apakah hukum mengkafirkan orang tertentu yang melakukan syirik kerana kejahilannya?

JAWAPAN : Perkara Tauhid tidak diberi keuzuran selama mana seseorang tinggal antara kaum muslimin. Adapun mereka yang tinggal jauh daripada kaum muslimin dan jahil akan tauhid maka keadaannya diserahkan kepada Allah dan hukumnya seperti hukum Ahli Fatrah di hari kiamat di mana mereka akan diuji.

Adapun mereka tinggal dengan kaum muslimin dan mendengar : “Berfirman Allah”, “Bersabda Rasulullah” tetapi dia tidak ambil peduli lalu menyembah kubur, meminta pertolongan dengannya, dan mencela agama (Islam) maka dia dihukum kafir pada dirinya seperti dikata : “Fulan kafir”. Atas pemerintah pula kaum muslimin pula wajib untuk menyuruhnya bertaubat, jika dia enggan maka dibunuh sebagai orang kafir (murtad).  Demikian juga hukum orang yang mempersenda agama atau menghalal yang haram seperti dia berkata : “Zina halal” atau “Arak Halal” atau “Berhukum dengan undang-undang manusia itu halal” atau “Berhukum dengan selain yang Allah turunkan halal” atau “Hukum manusia itu lebih utama daripada hukum Allah”, semua perkara ini adalah riddah (murtad) daripada Islam-kita berlindung kepada Allah daripadanya- ;wajib kepada setiap kerajaan Islam untuk berhukum dengan hukum Allah dan menyuruh rakyatnya yang melakukan perkara yang membatalkan ke-Islaman supaya bertaubat dan jika dia enggan hendaklah kerajaan menghukum bunuh ke atasnya kerana sabda Nabi s.a.w :

من بدل دينه فاقتلوه

Maksudnya : “Sesiapa yang menukar agamanya (murtad daripada Islam) maka bunuhlah dia”. (dikeluarkan oleh al-Bukhari dalam sahih beliau).

Juga dalam dua kitab sahih (Sahih al-Bukhari dan Muslim)  terdapat riwayat daripada Muaz bin Jabar r.a bahawa beliau memerintahkan sebahagian gabenor supaya membunuh orang murtad jika dia enggan bertaubat lalu berkata : “Sesungguhnya ia adalah hukum Allah dan Rasul-Nya”.

Wajib juga melaksanakan hukuman ini melalui pemerintah yang akan melalui Mahkamah-mahkamah Syariah sehingga hukum Allah dilaksanakan dengan ilmu dan dalil melalui pemimpin-pemimpin; semoga Allah memperbaiki keadaan kita semua kerana Dia sesungguhnya Maha Mendengar lagi Maha Dekat.

 

 

FATWA INI ADALAH DARIPADA MAJMUK FATAWA IBN BAZ, JIL.9 M.S 79

FATWA SYEIKH IBN JIBRIN HAFIZAHULLAH BERKENAAN SYIAH IMAMIAH RAFIDAH

25 Dec

Syeikh Ibn Jibrin Hafizahullah

Syeikh Ibn Jibrin Hafizahullah

NAS FATWA :

السؤال:-

ما حكم دفع زكاة أموال أهل السنة لفقراء الرافضة (الشيعة) وهل تبرأ ذمة المسلم الموكل بتفريق الزكاة إذا دفعها للرافضي الفقير أم لا؟

الجواب:-

لقد ذكر العلماء في مؤلفاتهم في باب أهل الزكاة أنها لا تدفع لكافر، ولا لمبتدع، فالرافضة بلا شك كفار لأربعة أدلة.

الأول: طعنهم في القرآن، وادعاؤهم أنه قد حذف منه أكثر من ثلثيه، كما في كتابهم الذي ألفه النوري وسماه فصل الخطاب في إثبات تحريف كتاب رب الأرباب، وكما في كتاب الكافي، وغيره من كتبهم، ومن طعن في القرآن فهو، كافر مكذب لقوله تعالى (وإنا له لحافظون)(الحجر:9).

الثاني: طعنهم في السنة وأحاديث الصحيحين، فلا يعملون بها، لأنها من رواية الصحابة الذين هم كفار في اعتقادهم، حيث يعتقدون أن الصحابة كفروا بعد موت النبي صلى الله عليه وسلم إلا علي وذريته، وسلمان وعمار، ونفر قليل، أما الخلفاء الثلاثة، وجماهير الصحابة الذين بايعوهم فقد ارتدوا، فهم كفار، فلا يقبلون أحاديثهم، كما في كتاب الكافي وغيره من كتبهم.

والثالث: تكفيرهم لأهل السنة، فهم لا يصلون معكم، ومن صلى خلف السنى أعاد صلاته، بل يعتقدون نجاسة الواحد منا، فمتى صافحناهم غسلوا أيديهم بعدنا، ومن كفّر المسلمين فهو أولى بالكفر، فنحن نكفرهم كما كفرونا وأولى.

الرابع: شركهم الصريح بالغلو في علي وذريته، ودعاؤهم مع الله، وذلك صريح في كتبهم، وهكذا غلوهم ووصفهم له بصفات لا تليق إلا برب العالمين، وقد سمعنا ذلك في أشرطتهم. ثم إنهم لا يشتركون في جمعيات أهل السنة، ولا يتصدقون على فقراء أهل السنة، ولو فعلوا فمع البغض الدفين، يفعلون ذلك من باب التقية، فعلى هذا من دفع إليهم الزكاة فليخرج بدلها، حيث أعطاها من يستعين بها على الكفر، وحرب السنة، ومن وكل في تفريق الزكاة حرم عليه أن يعطى منها رافضيا، فإن فعل لم تبرأ ذمته، وعليه أن يغرم بدلها، حيث لم يؤد الأمانة إلى أهلها، ومن شك في ذلك فليقرأ كتب الرد عليهم، ككتاب القفاري في تفنيد مذهبهم، وكتاب الخطوط العريضة للخطيب وكتب إحسان إلاهي ظهير وغيرها، والله الموفق.

(المرجع : فتاوى الشيخ ابن جبرين، ج 18 ص. 45، المكتبة الشاملة)

TERJEMAHAN :

SOALAN : Apakah hukum memberikan zakat Ahli Sunnah kepada golongan fakir al-Rafidah (Syiah)[1] dan adakah terlepas tanggungan orang yang diwakilkan supaya membahagi-bahagi zakat jika dia memberinya kepada orang Rafidah yang fakir?

JAWAPAN : Para Ulama telah menyatakan dalam karangan mereka dalam bab ahli (yang berhak menerima) zakat bahawa zakat tidak diberi kepada kafir dan kepada Ahli Bidaah. Maka Rafidah adalah kafir tanpa ragu-ragu lagi dengan berdalilkan empat perkara :

Pertama : Celaan mereka terhadap al-Qur’an dan dakwaan mereka bahawa sebanyak 2/3 daripadanya telah dibuang sebagaimana yang termaktub dalam kitab mereka yang dikarang oleh al-Nuri dan dinamakan ‘Faslul Khitab fi Isbat Tahrif Kitab Rabbil Arbab’ (Kata Muktamad dalam Menetapkan Bahawa Berlaku Perubahan dalam Kitab Tuhan sekalian Pemilik) dan dalam Kitab al-Kafi[2] serta selainnya daripada kitab mereka. Barangsiapa yang mencela al-Qur’an maka dia kafir mendustakan ayat Allah Taala : وإنا له لحافظون (dan sesungguhnya Kami baginya (al-Qur’an) adalah penjaganya) – Surah al-Hijr ayat 9.

Kedua : Celaan mereka terhadap Sunnah dan hadis-hadis Sahihain (al-Bukhari & Muslim), maka mereka tidak beramal dengannya kerana hadis-hadis itu daripada riwayat para Sahabat yang merupakan golongan kafir pada pandangan mereka di mana mereka percaya bahawa para sahabat menjadi kafir setelah kewafatan Nabi s.a.w kecuali Ali r.a dan keturunannya, Salman r.a, Ammar r.a dan sebilangan kecil daripada mereka. Adapun tiga khalifah (Abu Bakar r.a, Umar r.a, dan Usman r.a) dan majoriti Sahabat yang membaiat mereka (tiga khalifah ini) telah murtad menjadi kafir maka tidak diterima hadis-hadis (riwayat) mereka sebagaimana yang dinyatakan dalam Kitab al-Kafi dan selainnya daripada kitab-kitab mereka (Rafidah).

Ketiga : Tindakan mereka mengkafirkan Ahli Sunnah, maka mereka tidak bersolat (berimam) di belakang Sunni dan sesiapa yang solat di belakang (berimam) sunni maka dia mengulang solatnya bahkan mereka beriktikad setiap seorang daripada kita adalah najis maka setiap kita mereka bersalam dengan kita mereka membasuh tangan selepas itu dan sesiapa yang mengkafirkan kaum muslimin maka dia lebih utama dikufurkan. Oleh itu, kita mengkafirkan mereka sebagaimana mereka mengkafirkan kita bahkan lebih utama lagi (kita mengkafirkan mereka).

Keempat : Syirik mereka yang nyata dalam berlebih-lebihan terhadap Ali r.a dan zuriatnya serta mereka menyeru (memohon hajat) kepada mereka bersama Allah (syirik dalam doa) dan perkara ini jelas dalam kitab-kitab mereka. Demikian juga mereka mensifatkan mereka (yakni Imam-imam Syiah) dengan sifat-sifat yang hanya layak untuk Allah s.w.t dan kami telah mendengarnya dalam kaset-kaset mereka. Kmeudian, mereka (Rafidah) juga tidak menyertai masyarakat Ahli Sunnah dan tidak memberi sedekah kepada fakir Ahli Sunnah. Jika mereka lakukannya pun disertai dengan kebencian yang terpendam dan secara Taqiah[3] sahaja.

Oleh itu, sesiapa yang membayar zakat kepada mereka hendaklah dia menggantikannya kerana dia telah memberi kepada orang yang membantu kekufuran dan memerangi sunnah.  Sesiapa yang diwakilkan membahagi zakat, haram atasnya memberi kepada Rafidi dan jika dia melakukannya juga tidak lepas tanggungjawabnya dan hendaklah dia membayar ganti atasnya kerana dia tidak menunaikan amanah kepada yang berhak. Sesiapa yang syak dalam masalah ini (kufurnya Syiah Rafidah) maka bacalah buku-buku yang menolak mereka seperti kitab al-Qafari[4] yang membidas mazhab mereka dan kitab Khutut al-Aridah karangan al-Khtaib[5] dan kitab-kitab Ihsan Ilahi Zahir[6] serta kitab-kitab lainnya dan Allah jualah yang memberi Taufiq.

 

 

[SUMBER : FATAWA SYEIKH IBN JIBRIN, 18/45, CET. MAKTABAH SHAMILAH].

 


[1]Syiah Rafidah merujuk kepada Syiah Imamiah yang memerintah Iran dan bertebaran di bumi Iraq dan beberapa tempat lain lagi. Adapun Syiah Zaidiah yang berpusat di Yaman dan banyak diikuti golongan Syed di Yaman tidak termasuk dalam fatwa Syeikh ini kecuali mereka adalah ahli bidaah.

[2] Al-Kafi adalah Kitab Induk akidah Syiah sama seperti Sahih al-Bukhari di sisi ahli Sunnah.

[3] Taqiah bermakna bermuka-muka. Ia termasuk akidah utama Syiah sehingga menurut mereka : Tidak ada agama bagi mereka yang tidak bermuka-muka.

[4] Iaitulah Kitab Masalah al-Taqrib.

[5] Yakni Syeikh Muhibbudin al-Khatib r.h.

[6] Seyikh Ihsan Ilahi Zahir r.h seorang ulama Salaf di Pakistan. Terkenal dengan usahanya menolak Syiah Imamiah sehingga akhirnya mereka membunuhnya dengan meletupkan pentas tempat dia menyampaikan ceramah. Semoga Syeikh termasuk mereka yang mendapat syahid.amin.

PEMBATAL SYAHADAH

15 Nov

Terdapat 10 perkara yang jika dilakukan oleh seseorang maka dia dianggap kafir dan murtad:
1- Syirik Akbar
Iaitulah mensyirikkan Allah dalam perkara ibadat atau dalam ertikata yang lain menjadikan sembahan selain Allah S.W.T seperti berdoa kepada orang mati, menyembah berhala, bertawakkal kepada jin dengan berkorban padanya atau memberi makan hantu. Dalilnya firman Allah (maksudnya):
“Sesungguhnya Allah tidak mengampuni dosa mempersekutukan (sesuatu) dengan Dia, dan Dia mengampuni dosa yang selain syirik bagi siapa yang dikehendaki-Nya. barangsiapa yang mempersekutukan (sesuatu) dengan Allah, Maka Sesungguhnya ia telah tersesat sejauh-jauhnya.” [an-Nisaa;:116]
2- Menjadikan perantaraan antara dia dengan Allah seperti berdoa kepada wali-wali dan memohon hajat kepada mereka. Dalilnya firman Allah S.W.T (maksudnya): “Ingatlah, hanya kepunyaan Allah-lah agama yang bersih (dari syirik). dan orang-orang yang mengambil pelindung selain Allah (berkata): “Kami tidak menyembah mereka melainkan supaya mereka mendekatkan kami kepada Allah dengan sedekat- dekatnya”. Sesungguhnya Allah akan memutuskan di antara mereka tentang apa yang mereka berselisih padanya. Sesungguhnya Allah tidak menunjuki orang-orang yang pendusta dan sangat ingkar (pada perintah-Nya)”. [az-Zumar:3]
3- Tidak mengkafirkan orang yang telah dikafirkan Allah S.W.T dan Rasul-Nya seperti Yahudi, Krsitian, Hindu dan semua agama selain Islam atau syak pada kekufuran mereka atau mensahihkan aqidah mereka yang batil seperti berkata: “Semua agama sama”. Dalilnya firman Allah Taala (maksudnya): “Sesungguhnya agama (yang diredhai) d isisi Allah hanyalah Islam. tiada berselisih orang-orang yang Telah diberi Al Kitab kecuali sesudah datang pengetahuan kepada mereka, kerana kedengkian (yang ada) di antara mereka. barangsiapa yang kafir terhadap ayat-ayat Allah Maka Sesungguhnya Allah sangat cepat perhitungan-Nya (terhadap amalan hamba-Nya)”. [Ali-Imran:19]
4- Mendakwa bahawa ada undang-undang yang lebih baik daripada undang-undang Islam atau petunjuk yang lebih baik dari petunjuk Rasulullah S.A.W. Firman Allah (maksudnya): “Apakah hukum Jahiliyah yang mereka kehendaki, dan (hukum) siapakah yang lebih baik daripada (hukum) Allah bagi orang-orang yang yakin ?”. [al-Maidah:50]
5- Membenci apa yang di bawa oleh Rasulullah S.A.W walaupun dia beramal dengannya. Jika dia menzahirkan hukum-hukum Islam tetapi membencinya maka dia adalah munafiq, tidak disolatkan jenazahnya dan tidak ditanam di kuburan muslimin. Firman Allah S.W.T (maksudnya): “Yang demikian itu adalah kerana sesungguhnya mereka benci kepada apa yang diturunkan Allah (Al Quran) lalu Allah menghapuskan (pahala-pahala) amal-amal mereka”. [Muhammad:9]
6- Mengejek ajaran Islam seperti berkata: “Menyimpan janggut itu kolot” atau menggelar wanita yang betudung itu wanita kampungan dan sebagainya. Firman Allah Taala (maksudnya): “Dan jika kamu tanyakan kepada mereka (tentang apa yang mereka lakukan itu), tentulah mereka akan manjawab, “Sesungguhnya kami hanyalah bersenda gurau dan bermain-main saja.” Katakanlah: “Apakah dengan Allah, ayat-ayat-Nya dan rasul-Nya kamu selalu berolok-olok?” Tidak usah kamu minta maaf, kerana kamu kafir sesudah beriman. jika kami memaafkan segolongan kamu (lantaran mereka bertaubat), nescaya kami akan mengazab golongan (yang lain) disebabkan mereka adalah orang-orang yang selalu berbuat dosa”. [at-Taubah:65&66]
7- Sihir. Sesiapa yang mengamalkan sihir maka dia kufur terhadap Allah dan Rasul-Nya. Firman Allah S.W.T (maksudnya): “Mereka mengajarkan sihir kepada manusia dan apa yang diturunkan kepada dua orang malaikat di negeri Babil yaitu Harut dan Marut, sedang keduanya tidak mengajarkan (sesuatu) kepada seorangpun sebelum mengatakan: “Sesungguhnya kami hanya cubaan (bagimu), sebab itu janganlah kamu kufur”. [al-Baqarah:102].
8- Membantu orang-orang kafir menguasai kaum muslimin dan memerangi mereka. Dalilnya firman Allah dalam surah al-Maidah ayat 51 (maksudnya): “Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengambil orang-orang Yahudi dan Nasrani menjadi pemimpin-pemimpin(mu); sebahagian mereka adalah pemimpin bagi sebahagian yang lain. barangsiapa diantara kamu mengambil mereka menjadi pemimpin, Maka Sesungguhnya orang itu termasuk golongan mereka. Sesungguhnya Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang zalim”.
9- Beriktiqad adanya sebahagian manusia yang boleh keluar dari sempadan syariat seperti percaya jika sampai kepada maqam zikir tertentu kewajipan solat gugur daripadanya. Ini berdasarkan firman Allah Taala dalam surah Ali-Imran ayat 85 (maksudnya): “Barangsiapa mencari agama selain agama Islam, Maka sekali-kali tidaklah akan diterima (agama itu)daripadanya, dan dia di akhirat termasuk orang-orang yang rugi”
10- Mengabaikan ajaran Islam sehingga tidak mengamalkan satu pun ajarannya dan tidak langsung belajar berkenaannya. Ini berdasarkan firman Allah Taala dalam surah as-Sajdah ayat 22 (ertinya): “Dan siapakah yang lebih zalim daripada orang yang telah diperingatkan dengan ayat-ayat Tuhannya, Kemudian ia berpaling daripadanya? Sesungguhnya kami akan memberikan pembalasan kepada orang-orang yang berdosa”.

*Seorang Muslim yang melakukan 10 perkara ini akan menjadi kufur apabila:
– Dia melakukannya dalam keadaan tahu bukan jahil
– Sengaja bukan terpaksa atau tersalah
– Telah ditegakkan atasnya hujjah jika perkara yang dia ingkari itu bukan perkara asas dalam agama yang telah diketahui masyarakat umum Islam.

Rujukan:
1- Syeikhul Islam Muhammad Bin Abdil Wahab, Nawaqidh al-Islam.
2- Al-Allamah Abdul Aziz ar-Rajihi, Asilah al-Iman wal Kufr.